post image
KOMENTAR

SAYA dilahirkan di Denpasar namun tumbuh-kembang di Semarang sebelum melanjutkan studi kemudian mengajar di Jerman.

Maka saya tidak bisa berbahasa Sunda dan kurang mengenal kebudayaan Sunda kecuali dalam upaya mempelajari musik sangat mengagumi musik Sunda.

Kebudayaan Sunda

Musik Sunda memiliki panca nada yang pada hakikatnya merupakan versi minor pentatonik Jawa Tengah berdasar kaidah mayor minor titinada diatonik musik Barat.

Menarik adalah saya merasakan sukma suasana liris-puitis musik Sunda juga pada musik Jepang yang memiliki pentatonik serupa musik Sunda. Saya terpesona oleh gerak-gerik penari Jaipong yang memang tiada dua di khasanah seni tari planet bumi ini.

Dan tentu saja saya terpesona oleh Wayang Golek yang pada hakikatnya merupakan versi tiga dimensi Wayang Kulit Jawa Tengah dan Bali namun memiliki kemadirian estetikal tersendiri.

Secara subyektif menurut selera saya pribadi, Wayang Golek memiliki bentuk desain visual lebih keren ketimbang wayang boneka Asia lainnya termasuk Mua Roi Nuoc alias wayang-boneka-air Vietnam yang tersohor akibat promosi pemerintah Vietnam untuk menjaring kunjungan wisata internasional.

Saya juga mencoba menelusuri alam legenda rakyat Sunda diawali dengan Sangkuriang kemudian Lutung Kasarung.

Saya juga tertarik kepada Carita Pantun Mundinglaya Di Kusumah  dan mencoba mempelajarinya dari berbagai sumber mulai dari komik sampai ke hasil kajian struktural semiotik dan etnopedagogik dosen Fakultas Pendidikan Bahasa dan Seni, Universitas Pendidikan Indonesia, Bandung, Dr. Dedi Koswara.

Menteri Sosial dan Menteri Agama

Sebelumnya

Humorologi Dalai Lama

Berikutnya

KOMENTAR ANDA

Artikel Jaya Suprana