Perawatan pasien COVID terlama di dunia/AFP
Perawatan pasien COVID terlama di dunia/AFP
KOMENTAR

SEORANG pria Belanda dengan kasus infeksi COVID terlama yang pernah tercatat menderita penyakit tersebut selama 613 hari, dan penyakit tersebut bermutasi menjadi varian baru yang unik yang membingungkan para peneliti medis.

Pasien berusia 72 tahun yang tidak disebutkan namanya itu didiagnosis menderita varian omikron pada Februari 2022, mengutip penelitian dari Universitas Amsterdam. Ini adalah waktu terlama seseorang terinfeksi virus ini, demikian disampaikan para peneliti.

Pasien tersebut yang telah menderita penyakit darah sebelum tertular COVID, sistem kekebalannya gagal memproduksi cukup sel darah putih atau antibodi untuk melawan virus meskipun telah menerima vaksin berkali-kali.

Meskipun kebanyakan orang dapat mengatasi virus corona dalam beberapa minggu, upaya apa pun yang dilakukan oleh para profesional medis untuk membantu menyembuhkan pasien tersebut tidak berhasil.

Dokter dengan cepat menemukan bahwa tubuhnya menjadi kebal terhadap Sotrovimab – antibodi monoklonal untuk pengobatan awal COVID-19 – setelah melakukan lebih dari dua lusin usapan hidung dan tenggorokan saat mereka mencari pengobatan untuknya.

Mereka juga menemukan bahwa pengembangan antibodi anti-lonjakan pada bulan pertama sangat minim dan mereka segera menyadari bahwa sistem kekebalan pasien tidak mampu membasmi virus.

Pasien tersebut meninggal di rumah sakit pada musim gugur tahun 2023 karena sistem kekebalannya yang lemah dan kelainan darah yang mendasarinya.

Namun, para peneliti menemukan bahwa virus tersebut telah bermutasi hampir 50 kali saat bercokol di tubuhnya dan akhirnya menciptakan varian yang sangat bermutasi.

Meskipun virus corona yang bermutasi selama 20 bulan tampak menakutkan, Magda Vergouwe, mahasiswa kedokteran dari Amsterdam University Medical Center yang akan mempresentasikan kasus ini minggu depan di Kongres Global ESCMID (European Society of Clinical Microbiology and Infectious Diseases) di Barcelona, ​​mengatakan bahwa durasi infeksi dalam penyakit ini terbilang ekstrem.

“Infeksi berkepanjangan pada pasien dengan gangguan sistem imun jauh lebih umum dibandingkan dengan masyarakat umum,” kata Vergouwe, dikutip dari The Sun.

“Hal ini menggarisbawahi risiko infeksi yang terus-menerus karena varian virus yang unik mungkin muncul akibat evolusi yang luas.”

Dia menyadari perbedaan tipis antara melindungi dunia dari varian baru yang berbahaya dan memberikan perawatan akhir hayat yang manusiawi dan suportif kepada pasien yang sakit parah.

“Kami menekankan pentingnya melanjutkan pengawasan genom terhadap evolusi SARS-CoV-2 pada individu dengan sistem kekebalan yang lemah dan memiliki infeksi yang terus-menerus mengingat potensi ancaman kesehatan masyarakat karena kemungkinan masuknya varian virus yang lolos ke masyarakat,” kata Vergouwe.

Para ilmuwan yang mempelajari data genom dalam air limbah juga menemukan bukti bahwa manusia mungkin memiliki virus corona yang sangat bermutasi selama lebih dari empat tahun tetapi mereka tidak menyadarinya.

Vergouwe menjelaskan bahwa kasus ini ditambahkan ke laporan pasien yang dites positif terkena infeksi yang sama selama lebih dari setahun, namun dia mencatat bahwa ini adalah kasus terpanjang yang pernah dia lihat dalam catatannya.

Dikutip dari New York Post, kasus COVID-19 terpanjang yang pernah tercatat sebelumnya berasal dari seorang pria Inggris yang menderita virus tersebut selama 505 hari sebelum meninggal.

Penelitian menunjukkan bahwa 24,4 persen orang dewasa Amerika yang dites positif COVID-19 mengalami gejala yang menetap selama tiga bulan atau lebih.

Penelitian sebelumnya menemukan bahwa long COVID lebih umum dan lebih parah terjadi pada pasien yang terinfeksi sebelum varian Omicron 2021, juga pada mereka yang tidak divaksinasi atau terinfeksi ulang.




BJB Tawarkan Program Cashback untuk Transaksi Pembelian dan Penjualan Obligasi

Sebelumnya

Mudahnya Memiliki Rumah dengan Kredit Pemilikan Rumah dari BJB

Berikutnya

KOMENTAR ANDA

Baca Juga

Artikel Horizon