Warga Gaza bisa mendapatkan makanan dan bertemu keluarga dan kerabat yang selamat/Anadolu
Warga Gaza bisa mendapatkan makanan dan bertemu keluarga dan kerabat yang selamat/Anadolu
KOMENTAR

GENCATAN senjata sementara di Gaza antara Israel dan Hamas telah diperpanjang dua hari, demikian disampaikan Qatar dan Hamas. Seorang pejabat Gedung Putih juga mengatakan kepada NBC News bahwa suatu perjanjian telah dicapai untuk memperpanjang gencatan senjata.

Gencatan senjata sementara pada awalnya akan berakhir pada Selasa, 28 November.

Namun, juru bicara Kementerian Luar Negeri Qatar, yang telah terlibat dalam mediasi gencatan senjata sementara, mengatakan itu akan bertahan dengan tambahan dua hari.

Dalam sebuah unggahan di X, juru bicara Dr. Majed Al Ansari menulis, "Negara Bagian Qatar mengumumkan, sebagai bagian dari mediasi yang sedang berlangsung, sebuah perjanjian telah dicapai untuk memperpanjang gencatan senjata kemanusiaan selama dua hari tambahan di Jalur Gaza."

Hamas juga telah mengkonfirmasi gencatan senjata, sementara Israel belum berkomentar.

 

"Gerakan Perlawanan Islam Hamas mengumumkan bahwa telah disepakati dengan saudara -saudara di Qatar dan Mesir untuk memperluas gencatan senjata kemanusiaan sementara selama dua hari tambahan dalam kondisi yang sama dengan gencatan senjata sebelumnya," demikian isi pernyataan Hamas.

Perpanjangan gencatan senjata antara Israel dan Hamas, pada dua hari lagi, adalah bukti lebih lanjut bahwa saluran mediasi melalui Mesir dan Qatar, dengan dukungan dari AS, bekerja.

Proses pelepasan, selama empat hari terakhir, telah terbukti. Meskipun tidak ada pihak yang mempercayai yang lain, itu akan membangun tingkat kepercayaan.

Kedua belah pihak memiliki alasan mereka sendiri untuk menyetujui perpanjangan: Israel akan mendapatkan lebih banyak sandera di rumah dan Hamas memiliki lebih banyak waktu untuk berkumpul kembali setelah tujuh minggu pemboman yang intens dan operasi darat militer. Hamas juga dikreditkan di Tepi Barat karena mengamankan pembebasan tahanan Palestina.

Namun demikian, akan ada saatnya ketika semua perempuan, anak -anak, dan orang tua telah dibebaskan dan kemudian Hamas tidak mungkin membebaskan para pemuda Israel, atau tentara IDF, tanpa menuntut harga yang jauh lebih besar dari Israel.

Dilansir Sky News, Israel diyakini tidak siap untuk melakukan gencatan senjata yang berkepanjangan, meskipun seperti itulah intensitas negosiasi di belakang layar yang belum berubah.

Bahkan jika Israel mendapatkan semua sandera kembali, sama tidak mungkinnya saat ini, mereka masih tidak akan mencapai tujuan mereka untuk menghilangkan kepemimpinan Hamas.

Jadi, terlepas dari perkembangan positif, kelanjutan dari pertempuran masih terlihat seperti kemungkinan yang paling mungkin, dibutuhkan upaya diplomatik yang cukup besar untuk membujuk Israel untuk mengubah arah.




Menkes Budi: Deteksi Dini Kanker Bisa Dilakukan di Puskesmas

Sebelumnya

Pentingnya Kesehatan Mental Ibu Melahirkan, RS Marzoeki Mahdi & King’s College London Hospital Tanda Tangani Kerja Sama

Berikutnya

KOMENTAR ANDA

Baca Juga

Artikel News