Chanel/Getty Images
Chanel/Getty Images
KOMENTAR

V&A Kensington, London menggelar pameran “Gabrielle Chanel. Fashion Manifesto” pada 16 September 2023 sampai Januari 2024.

Inilah pameran pertama di Inggris yang didedikasikan untuk karya couturière Prancis, Gabrielle 'Coco' Chanel, mengenang pendirian House of CHANEL, dan evolusi gaya desain ikoniknya yang terus mempengaruhi cara berpakaian perempuan dunia saat ini.

Mungkin teka-teki yang dihadirkan Chanel adalah bagian dari daya tariknya. Tiket pameran V&A sudah terjual habis hingga bulan November.

Sangat sulit untuk mengetahui mana riwayat hidup sesungguhnya, karena Chanel terkenal menceritakan banyak kisah berbeda kepada jurnalis berbeda yang mewawancarainya selama hidupnya. Dan berbagai kisah itu, terutama yang berkaitan dengan masa kecilnya, sering kali tidak sesuai.

The little back dress yang melegenda telah meresap ke dalam dunia fesyen di seluruh dunia, wewangian khas yang ada di mana-mana, Chanel No. 5, juga tersedia di setiap butik bandara internasional dan butik kapal pesiar. Tetapi bagaimana Gabrielle Chanel menjadi Coco, dia sepertinya tidak meninggalkan jejak apa pun tentang itu.

Jika kita mengetik kata "Chanel" di mesin pencari Google, kita akan dihadapkan pada 50 versi berbeda tentang kehidupan Chanel. Tanpa bukti valid, bagaimana kita tahu mana yang benar?

Pameran V&A menggambarkan evolusi gaya desain ikonik Gabrielle 'Coco' Chanel dan pendirian House of Chanel, dari pekerjaannya sebagai pembuat topi dan pembukaan butik pertamanya di Deauville pada tahun 1912 dan Biarritz pada tahun 1915 hingga musim semi-musim panas terakhirnya. Koleksi pada tahun 1971.

Masa kecil yang tidak bahagia saat harus pergi ke Auvergne mungkin merupakan masa kecil yang ingin dilupakan oleh Chanel, tetapi semuanya dimulai dari sana.

Data yang dihimpun Farah.id menunjukkan bahwa penggemar fesyen bisa mengikuti jejak kehidupan Chanel di Prancis. Mulai dari tempat kelahirannya di Saumur, Pays-de-la-Loire. Château ini spektakuler, terutama jika dilihat dari balon udara saat matahari terbit. Ada pula Biara Aubazine, tempat Chanel menghabiskan sebagian besar masa remajanya.

Kemudian melalui perjalanan darat di antara banyak desa, Auvergne tempat Chanel dikabarkan pernah tinggal. Di Mont-Dore, mendaki Puy de Sancy, gunung berapi yang sudah lama punah, dengan Moulins yang merupakan kota abad pertengahan yang terpelihara dengan baik, juga Thiers yang terkenal dengan tradisi pembuatan pisaunya.

Sementara apartemen Coco's Paris di 31 Rue Cambon tidak terbuka untuk pengunjung, tetapi kita dapat berjalan melewatinya dan juga mengunjungi butik Chanel di lantai dasar.

Tentang Coco Chanel

Dilansir BBC, kisah yang banyak beredar adalah Gabrielle Chanel lahir di Saumur pada 19 Agustus 1883, anak dari Eugénie (Jeanne) Dévolles dan Henri-Albert Chanel. Karena kesalahan administrasi, dia terdaftar sebagai 'Chasnel' di akta kelahirannya.

Orang tuanya sudah memiliki satu anak, Julia, yang lahir kurang dari setahun sebelum Chanel. Ada pula adik Chanel, Antoinette, dan saudara laki-lakinya, Lucien dan Alphonse.

Salah satu tanggal konkretnya adalah pada tahun 1895. Ibu Chanel, Jeanne, muncul dalam catatan kematian di Brive-la-Gillarde, ditemukan tewas di tempat tidurnya pada pagi yang sangat dingin. Tidak jelas apakah ada anak-anaknya yang hadir pada saat itu. Dalam wawancara dengan wartawan, Chanel mengaku dirinya berusia enam tahun. Dia sebenarnya berusia 11 tahun, dan ketidakakuratan seputar usianya terus berlanjut sepanjang hidupnya.

Setelah kematian Jeanne, catatan menjadi keruh lagi. Beberapa menunjukkan Chanel dan saudara perempuannya tinggal bersama anggota keluarga di Thiers, sebuah kota abad pertengahan dengan bangunan setengah kayu yang padat di Auvergne, dan Chanel sendiri, seperti dikutip dalam wawancara, mengatakan bahwa dia dikirim untuk tinggal bersama bibinya.

Hal ini mungkin terjadi, namun jika demikian, hal tersebut hanya bersifat sementara karena pada tahun 1896 Chanel dan saudara perempuannya ditempatkan di panti asuhan yang dikelola oleh para biarawati di Aubazine, yang ditinggalkan oleh ayah mereka.

Mereka akan tinggal di sini sampai Chanel berusia 18 tahun. Diperkirakan bahwa penghematan yang dilakukan Chanel selama bertahun-tahun di Aubazine menyebabkan kecenderungannya seumur hidup terhadap desain busana monokrom.

Pada usia 18 tahun, Chanel memperoleh tempat amal di sekolah berasrama Notre-Dame di Moulins. Ketika dia meninggalkan sekolah, Ibu Kepala Sekolah menemukan dia dan saudara perempuannya Antoinette bekerja sebagai penjahit di toko gorden di kota.

Di sinilah dia mulai bertemu dengan perwira militer saat beberapa resimen ditempatkan di Moulins. Gabrielle dan Antoinette juga mulai bernyanyi dalam konser barak setempat. Salah satu lagu dalam repertoar Gabrielle adalah "Qui qu'a vu Coco?" (Siapa yang melihat Coco?), sebuah lagu tentang seorang gadis muda yang kehilangan anjingnya di Trocadero Paris. Gabrielle pun bermetamorfosis menjadi Coco Chanel yang dikenal dunia.




Mana Lebih Dulu, Sunscreen atau Moisturizer? Ini Dia Tahapan Penggunaan Skincare di Pagi Hari

Sebelumnya

Kenali Perbedaan Bedak Tabur dan Bedak Padat untuk Mendukung Penampilan Cantikmu

Berikutnya

KOMENTAR ANDA

Baca Juga