Kapten, wakil kapten, dan para member Girls Run NYC. (The Cut)
Kapten, wakil kapten, dan para member Girls Run NYC. (The Cut)
KOMENTAR

ADA banyak alasan mengapa seseorang ragu untuk menekuni olahraga lari (running) terutama di New York City. Saat meluncurkan Girls Run NYC pada tahun 2014, psikoterapis dan pelari seni kreatif Jessie Zapo ingin mempermudah para perempuan dengan beragam tingkat kemampuan untuk berlari ‘bersama dengan orang lain’, baik mereka pemula maupun atlet profesional.

Pada awalnya, idenya adalah mengadakan pop-up run. Segera setelah itu, acara ini menjadi acara mingguan Rabu malam di McCarren Park Track, dan selama musim dingin, berlangsung di sepanjang Jembatan Williamsburg.

“Ini dibuat sebagai sebuah pertemuan, sekadar cara untuk menyatukan semua perempuan, meskipun mereka tergabung dalam klub atau komunitas lari lain,” kata Zapo, seperti dilansir The Cut.

 “Saya pernah memimpin beberapa kelompok mahasiswa dan melihat ada faktor intimidasi. Banyak perempuan khawatir tentang menjadi pelari baru, tidak cukup cepat, tidak terlihat seperti seorang pelari, tidak cukup berpengetahuan…Tujuan Girls Run NYC adalah menciptakan ruang yang tidak terasa menakutkan, dan tidak akan seorang pun mendapati dirinya tertinggal,” lanjutnya.

Segera setelah mendirikan Girls Run, Zapo menyelesaikan sertifikasi USA Track and Field Coaching miliknya. Dia merekrut dua teman dekat sebagai wakil kapten, Rasheda Herndon dan Ameerah Omar.

“Kami bertiga sama-sama memimpin,” ungkap Zapo.

Selama sepuluh tahun terakhir, grup ini telah berkembang melampaui jumlah lari mingguan. Mereka telah menyelenggarakan perjalanan ke Islandia, Kopenhagen, Berlin, Toronto, Los Angeles, dan Phoenix untuk mengikuti lomba dari setengah maraton hingga.ultramaraton.

Girls Run NYC bahkan menjadi tuan rumah penggalangan dana untuk tempat penampungan perempuan dan Asosiasi Penjara Wanita. Girls Run NYC telah melatih para perempuan untuk ultramarathon pertama mereka di Black Canyon Ultras di Arizona dan sekitarnya, dan melatih orang lain untuk berlari sejauh satu mil.

Di tengah-tengah Berlin Marathon misalnya, dua atlet menelepon Herndon—yang digambarkan Zapo sebagai “penyelamat” bagi banyak orang—untuk memberikan semangat.

“Saya memegang ponsel di dekat telinga saya,” kata Herndon tentang salah satu percakapan, meskipun saat itu tengah malam.

“Saya siap untuk panggilan itu. Dan saya memberi lecutan semangat untuk mereka,” lanjutnya.

Inti dari Girls Run adalah pertemuan hari Rabu, sebuah format yang cukup sederhana dan berkelanjutan. Hampir sepanjang tahun, jalur taman ini menawarkan lingkungan yang tenang. Ketiganya — Zapo, Herndon, dan Omar — muncul pada jam 6 sore, apa pun cuacanya.

Ada perkenalan, lalu pemanasan dan latihan, diikuti dengan latihan interval, di mana peserta dapat merasakan berbagai hal berdasarkan kecepatan dan kemampuan alami mereka. Ini dibingkai sebagai “tantangan berdasarkan pilihan” – siapa pun boleh duduk – diikuti dengan cooldown dan peregangan.

“Kami tidak memungut biaya keanggotaan, kami juga tidak mengambil uang sponsor. Ini adalah ruang yang sepenuhnya kami miliki, jadi kami tidak perlu melakukan apa yang diinginkan oleh brand tertentu,” tegas Zapo.

Tidak ada cara resmi untuk menjadi anggota Girls Run — orang-orang datang dan pergi dan sering kali kembali lagi setelah beberapa saat. Zapo biasa memantau kehadiran tetapi memutuskan bahwa tidak perlu mengawasi pelari dengan cara yang kaku. Dalam satu tahun setelah absensi, ratusan orang telah ikut serta dalam kelompok tersebut.

“Kami sering kali menjadi tempat bagi perempuan berusia 20-an dan awal 30-an yang mencoba sukses di kota,” kata Zapo.

“Mereka mencari ruang untuk bersosialisasi dan mendapatkan bimbingan, untuk merasa diterima di suatu tempat. Saya pikir kami bertiga pernah menjadi perempuan di kota pada usia muda, hanya mencoba untuk bertahan hidup. Saya ingat merasa segalanya sangat tidak konsisten di New York… sehingga satu-satunya hal konsisten yang saya miliki adalah kelompok lari ini.”

“Butuh waktu lama bagi saya untuk menganggap diri saya seorang pelari,” ungkap Herndon.

“Saya tidak berasal dari latar belakang pelari. Dukungan keluarga tidak ada sama sekali… Saya ingat nenek saya selalu berkata, Kamu lari lagi hari ini? Nah, apakah kamu menang? Nah, kenapa kamu terus berlari? Sulit untuk membuat orang memahami bahwa saya tidak berlari untuk memenangkan perlombaan. Bagi saya, berlari adalah tentang memenangkan perlombaan saya sendiri,” ujarnya lagi.

Jessica LeBron, seorang guru sekolah menengah, pelari maraton, dan ultramaraton di New York, menghadiri pertemuan Girls Run sejak awal.

“Rasanya istimewa sepuluh tahun lalu, dan masih terasa istimewa,” katanya. “Girls Run NYC bertemu setiap hari Rabu, titik. Sepuluh tahun kemudian, saya terus datang ke komunitas ini, mencari dukungan dan kasih sayang.”

Menurut Zapo, semakin jauh ia melangkah, semakin ia menyadari bahwa hambatan dan keterbatasan yang ia miliki tidaklah nyata. Ia hanya harus terus berlari untuk mengingatkan diri sendiri bahwa ia mampu melakukan hal-hal sulit.

Sedangkan Omar, menyukai jembatan-jembatan yang ada di kota New York.

“Ada sesuatu yang menarik dari berlari dari satu daratan ke daratan lain di atas air; konektivitasnya, melayang di udara, melihat pemandangan kota dari udara. Saya sering melakukan putaran dari Brooklyn - melewati satu jembatan ke Manhattan, berlari sedikit di sekitar Manhattan, lalu kembali melewati jembatan lain ke Brooklyn,” kata Omar tentang kegemarannya.




Peluncuran GloRad+ Series dan Rasakan Serunya Beauty Tech Experience di Emina Eureka Fest 2024

Sebelumnya

Emina Eureka Fest 2024 “To More Glow Tomorrow” Hadirkan Brand Ambassador Neona Ayu: Energi Positif untuk Wujudkan Kecantikan dan Prestasi

Berikutnya

KOMENTAR ANDA

Artikel C&E