KOMENTAR

DATA US National Centers for Environmental Prediction dan The European Union’s Copernicus Climate Change Service menyebutkan bahwa pada minggu ini dunia mencatat suhu global terpanas.

Pada Senin (3/7), suhu global rata-rata mencapai 17,01 derajat Celcius (62,62 Fahrenheit), tertinggi dalam data Pusat Prediksi Lingkungan Nasional AS, sejak tahun 1979.

Pada hari Selasa (4/7), suhu naik lebih jauh lagi, mencapai 17,18 derajat Celcius. Rekor sebelumnya 16,92 derajat Celcius ditetapkan pada Agustus 2016.

Layanan Perubahan Iklim Copernicus Uni Eropa pada hari ini (6/7) juga men-tweet bahwa suhu global hari Senin adalah rekor dalam kumpulan datanya.

Para ahli memperingatkan bahwa rekor itu bisa dipecahkan beberapa kali lagi tahun ini. Robert Rohde, ilmuwan utama di Berkeley Earth, mengatakan dalam sebuah posting Twitter pada hari Selasa bahwa dunia mungkin akan melihat beberapa hari yang bahkan lebih panas selama 6 (enam) minggu ke depan.

Rekor global ini adalah yang awal, tetapi ini merupakan indikasi lain tentang seberapa cepat dunia memanas, karena kedatangan fenomena iklim alami El Niño, yang memiliki efek pemanasan, berlapis di atas pemanasan global yang dipicu oleh perubahan iklim.

“Ini bukan rekor untuk dirayakan dan tidak akan menjadi rekor untuk waktu yang lama, dengan musim panas di belahan bumi utara sebagian besar masih akan datang dan El Niño sedang berkembang,” kata Friederike Otto, dosen senior ilmu iklim di Institut Perubahan Iklim dan Lingkungan Grantham di Inggris, seperti dilansir CNN.

Tahun ini rekor panas telah dipecahkan di seluruh dunia dengan konsekuensi yang menghancurkan.

Di AS, Texas dan Selatan terik dalam gelombang panas brutal pada akhir Juni, dengan suhu tiga digit-Fahrenheit dan kelembapan ekstrem. Temperatur yang melonjak di Meksiko telah menewaskan sedikitnya 112 orang sejak Maret lalu.

Gelombang panas yang membakar di India menewaskan sedikitnya 44 orang di seluruh negara bagian Bihar. China, juga telah mengalami beberapa gelombang panas terik dan mencatat jumlah hari panas tertinggi—di mana suhu harian maksimum melebihi 35 derajat Celcius (95 derajat Fahrenheit) – selama periode enam bulan sejak pencatatan dimulai.

Inggris mencatat bulan Juni terpanas sejak pencatatan dimulai pada tahun 1884, menurut layanan cuaca nasional negara itu, Met Office. Suhu rata-rata untuk bulan itu adalah 15,8 derajat Celcius (60,4 Fahrenheit), memecahkan rekor sebelumnya sebesar 0,9 derajat Celcius.

"Bersamaan dengan variabilitas alami, latar belakang pemanasan atmosfer bumi karena perubahan iklim yang disebabkan manusia telah mendorong kemungkinan mencapai rekor suhu tinggi," kata Paul Davies, kepala ahli meteorologi dan kepala ahli meteorologi Met Office, dalam sebuah pernyataan.

Saat krisis iklim meningkat, para ilmuwan jelas bahwa gelombang panas yang memecahkan rekor akan menjadi lebih sering dan lebih parah.

Menurut Otto, rekor suhu rata-rata global yang baru adalah peringatan lain yang menunjukkan bahwa manusia harus berhenti membakar bahan bakar fosil sekarang juga.

“Hari ini hanyalah angka, tetapi bagi banyak orang dan ekosistem, ini adalah hilangnya nyawa dan mata pencaharian.”




Menteri Perindustrian Dukung Pembentukan Satgas Pemberantasan Barang Impor Ilegal

Sebelumnya

Mendikbudristek Nadiem Makarim: Penting Menanamkan Rasa Cinta terhadap Perbedaan dalam Diri Anak Indonesia

Berikutnya

KOMENTAR ANDA

Baca Juga

Artikel News