Populasi terbesar di dunia/ DW
Populasi terbesar di dunia/ DW
KOMENTAR

PERSERIKATAN Bangsa Bangsa (PBB) memprediksi India akan jadi negara terpadat di dunia pada akhir bulan April 2023 dengan jumlah populasi penduduk hampir 1,43 miliar jiwa. Dengan jumlah tersebut, India bakal melampaui China.

"Pada akhir bulan ini, populasi India diperkirakan mencapai 1.425.775.850 orang, menyamai dan kemudian melampaui populasi China daratan," demikian pernyataan Departemen Urusan Ekonomi dan Sosial PBB (24/4/2023) dikutip dari Al Jazeera.

Laporan tahunan Negara Populasi Dunia PBB mengatakan tonggak sejarah akan datang pada pertengahan tahun 2.023 ketika akan memiliki 2,9 juta orang lebih banyak dari China.

Pemerintah India, yang belum melakukan sensus sejak 2011 dan menunda sensus 2021 karena pandemi, belum secara resmi mengomentari perkiraan PBB tersebut.

Kepastian waktu India melampaui China dalam populasi kemungkinan akan direvisi setelah India melakukan sensus berikutnya, demikian disampaikan John Wilmoth, Direktur Divisi Populasi PBB, pada konferensi pers di markas besar PBB di New York City.

India dan China adalah tetangga dan memiliki hubungan yang rumit, termasuk hubungan perdagangan yang kuat dan sengketa perbatasan yang berkepanjangan. Amerika Serikat dan sekutunya semakin melihat India, negara demokrasi terbesar di dunia, sebagai penyeimbang China.

Tapi kepentingan mereka tidak selalu sejalan. India, tidak seperti kebanyakan negara Barat, telah menahan diri untuk tidak mengutuk perang Rusia di Ukraina. Alih-alih mengadopsi sikap netral, pembelian minyak mentah Rusia oleh India bahkan telah melonjak.

Bagaimana seharusnya India mengelola populasinya?

Reformasi bersejarah di tahun 1990-an memacu pertumbuhan yang spektakuler, dan ekonomi India yang bernilai $3 triliun adalah yang terbesar kelima di dunia saat ini karena melonjaknya sektor-sektor berketerampilan tinggi.

Tetapi ekonomi India masih jauh di belakang China.

Pada tahun 1970, kedua negara memiliki pendapatan per kapita yang hampir sama, tetapi produk domestik bruto (PDB) China saat ini adalah $12.556 per orang, dibandingkan dengan India yang hanya $2.256, menurut data Bank Dunia tahun 2021.

Populasi yang melonjak juga menjadi tantangan bagi Perdana Menteri Narendra Modi untuk menyediakan lapangan kerja bagi jutaan anak muda yang memasuki pasar kerja setiap tahun.

Ekonom memperingatkan bahwa meskipun PDB India telah melonjak, begitu pula pengangguran. Sekitar 80 persen pekerja India masih bekerja keras di pekerjaan informal, yang sering kali tidak pasti, berupah rendah, dan menawarkan sedikit atau tanpa manfaat.

Tetap saja, India tetap mendapat manfaat dari apa yang disebut sebagai "dividen demografis", ketika pembengkakan populasi usia kerja memacu pertumbuhan ekonomi yang cepat, asalkan ada partisipasi yang kuat dalam angkatan kerja.

Populasi India yang besar juga berarti bahwa banyak tantangan terjadi dalam skala besar, apakah itu bergulat dengan meningkatnya ancaman perubahan iklim, perbedaan antara populasi perkotaan dan pedesaan, jumlah perempuan yang menyusut dalam angkatan kerja atau perbedaan agama yang melebar.

India juga menghadapi tantangan besar dalam menyediakan listrik, makanan, dan perumahan bagi populasinya yang terus bertambah, dengan banyak kota besarnya yang sudah berjuang mengatasi kekurangan air, polusi udara dan air, serta permukiman kumuh yang padat.




Menaker Ida Fauziyah di International Labour Conference 2024: Indonesia Usung Misi Perlindungan Pekerja, Kesetaraan, dan Keberlangsungan Usaha

Sebelumnya

KBRI Kairo Resmikan Gerai Ban dan Pelek Kendaraan Indonesia di Kota Madinaty Mesir

Berikutnya

KOMENTAR ANDA

Baca Juga

Artikel News