post image
Budayawan, Jaya Suprana/Net
KOMENTAR

TIDAK semua lagu kebangsaan memiliki perjalanan sejarah selurus dan semulus lagu kebangsaan Indonesia, Indonesia Raya yang digubah oleh Wage Rudolf Supratman dipergelar perdana pada tanggal 28 Oktober 1928.

Multi Nasional

Lagu kebangsaan kerajaan Inggris God Save the Queen (bisa juga King tergantung jenis kelamin kepala kerajaan Inggris) bertumpu di atas sebuah melodi karya solo-instrumental komponis Inggris, John Bull, untuk virginal, alat musik gamitan abad XVI.

Namun, melodi yang sama juga sempat digunakan sebagai lagu kebangsaan Jerman ( Heil Dir im Siegerkranz, 1870-1922), di samping Swiss (Rufst du, mein Vaterland sampai 1961).

Setelah deklarasi kemerdekaannya, Amerika Serikat, juga sempat mencomot melodi yang sama untuk anthem nasional mereka God Save George Washington, lalu berganti teks menjadi God Save the Thirteen States disusul berbagai teks versi lain sampai dengan tahun 1931 akhirnya Kongres Amerika Serikat resmi menetapkan The Star-Spangled Banner sebagai lagu kebangsaan U.S.A.

Denmark, Swedia, bahkan Rusia juga pernah menggunakan melodi gubahan John Bull itu sebagai musik lagu kebangsaan mereka masing-masing.

Bahkan di masa kini, apabila melodi lagu kebangsaan kerajaan Inggris itu diperdengarkan tanpa teks di suatu upacara resmi, maka jangan kaget apabila warga Liechtenstein yang hadir langsung berdiri tegak dengan penuh rasa hormat!

Sebab melodi karya John Bull itu, masih digunakan sebagai musik lagu kebangsaan kerajaan mungil Lichtenstein itu, sampai sekarang!

Bersyukur

Kita layak bersyukur bahwa melodi dan teks Indonesia Raya kita benar-benar orisinal karya putra terbaik bangsa kita sendiri yang langsung resmi mantap ditetapkan sebagai Lagu Kebangsaan Republik Indonesia!

Indonesia Raya tidak perlu menempuh perjalanan berkelak-kelok melewati proses bingungologis comot sana, comot sini seperti lagu kebangsaan aneka ragam bangsa lain yang dianggap kaliber super power! Indonesia Tanah Airku, Tanah Tumpah Darahku.

Close X

Perjalanan Panjang Theorem Fermat

Sebelumnya

Jasa Dan Dosa Tantalum Terhadap Peradaban

Berikutnya

KOMENTAR ANDA

Baca Juga

Artikel Jayasupranalogi