Ilustrasi/ Net
Ilustrasi/ Net
KOMENTAR

TIDAK satu pun negara di dunia ini yang terbebas dari permasalahan kekerasan dalam rumah tangga. Terlebih selama terjadi pandemi virus corona. Penguncian yang diharapkan bisa menjadi perisai penyebaran virus justru malah mengobarkan bibit-bibit kekerasan dalam rumah tangga karena meningkatnya tekanan ekonomi.

Ini menjadi perhatian besar jelang  peringatan Hari Penghapusan Kekerasan terhadap Perempuan 25 November mendatang.

Peristiwa mengerikan seperti lonjakan pemerkosaan di Nigeria dan Afrika Selatan, peningkatan jumlah perempuan yang hilang di Peru, tingkat yang lebih tinggi dari perempuan yang dibunuh di Brasil dan Meksiko, serta rusaknya pergaulan di Eropa. Pandemi Covid-19 telah memperburuk wabah kekerasan dan kejahatan seksual.

Menurut data PBB yang dirilis pada akhir September, penguncian di beberapa negara telah menyebabkan peningkatan keluhan sekaligus seruan untuk melaporkan kekerasan dalam rumah tangga. Argentina naik 25 persen, Siprus dan Prancis 30 persen, dan Singapura 33 persen.

Langkah-langkah untuk membatasi penyebaran virus corona telah mengakibatkan perempuan dan anak-anak dikurung di rumah.

“Rumah (di saat sepert itu) adalah tempat paling berbahaya bagi wanita,” kata asosiasi Maroko pada April ketika mereka mendesak pihak berwenang untuk ‘tanggap darurat’, seperti dikutip dari AFP, Senin (23/11).

Di India, seorang perempuan dengan nama samaran Heena, seorang juru masak berusia 33 tahun yang tinggal di Mumbai, selama pandemi mengatakan dia merasa terjebak di rumahnya sendiri bersama suaminya yang pengangguran.

“Saya merasa terjebak di rumah saya sendiri dengan suami yang tidak bekerja, mengonsumsi obat-obatan terlarang dan melakukan kekerasan,” ungkapnya lirih.

Saat dia menggambarkan apa yang telah dia alami, dia sering menangis.

“Setelah membeli obat-obatan, suamiku akan menghabiskan sisa harinya dengan bermain ponsel atau memukuli dan melecehkan saya,” katanya.

Pada tanggal 15 Agustus, suaminya memukuli Heena lebih buruk dari sebelumnya, di depan putra mereka yang berusia tujuh tahun, dan mengusirnya dari rumah pada pukul 3:00 pagi.

“Aku tidak punya tempat tujuan. Saya hampir tidak bisa menggerakkan tubuh saya - dia memukul saya sampai bubur, tubuh saya bengkak,” ungkapnya.

Alih-alih melapor ke polisi, dia lebih memilih pergi ke rumah temannya dan kemudian kembali ke orang tuanya. Saat ini dia tengah berjuang untuk hak asuh putranya, tetapi pengadilan tidak bekerja dalam kapasitas penuh karena Covid.

Dia tidak melihat putranya dalam empat bulan, meskipun dia berhasil meneleponnya secara diam-diam dari waktu ke waktu.

Bukan hanya pengadilan yang tertatih-tatih oleh virus. Penutupan bisnis dan sekolah, serta kegiatan budaya dan atletik, telah melemahkan para korban yang telah dilemahkan oleh ketidakamanan ekonomi untuk menghindari kekerasan.

“Telah terjadi kemerosotan berbahaya dalam situasi sosial ekonomi bagi keluarga setelah penguncian, dengan lebih banyak keluarga jatuh miskin, yang menyebabkan reaksi kekerasan,” kata Hanaa Edwar dari Jaringan Wanita Irak, kepada AFP.

Di Brasil, 648 pembunuhan wanita tercatat di paruh pertama tahun ini, peningkatan kecil dari periode yang sama pada 2019 menurut Forum Brasil untuk Keamanan Publik.

Sementara pemerintah telah meluncurkan kampanye untuk mendorong perempuan untuk mengajukan pengaduan, forum tersebut mengatakan bahwa langkah-langkah yang dirancang untuk membantu para korban masih belum cukup.

Di seluruh dunia, Perserikatan Bangsa-Bangsa mengatakan bahwa hanya satu dari delapan negara yang telah mengambil tindakan untuk mengurangi dampak pandemi terhadap wanita dan anak-anak.

Di Spanyol, para korban dapat secara diam-diam meminta bantuan di apotek dengan menggunakan kode ‘masker-19’, dan beberapa asosiasi Prancis mendirikan titik kontak di supermarket.

“Para wanita yang datang kepada kami berada dalam situasi yang menjadi tak tertahankan, berbahaya,” kata Sophie Cartron, asisten direktur sebuah asosiasi yang bekerja di sebuah pusat perbelanjaan dekat Paris.

“Penguncian membuat dinding keheningan,” katanya.

Mobilisasi pada 25 November, Hari Internasional untuk Penghapusan Kekerasan Terhadap Perempuan masih belum pasti dilakukan, karena pembatasan terkait dengan pandemi Covid-19. Pawai untuk hak-hak perempuan baru-baru ini terjadi di Kosta Rika, Guatemala, Liberia, Namibia dan Rumania.

“Kami tidak akan bisa berdemonstrasi untuk mengungkapkan kemarahan kami, atau berbaris bersama,” kata kelompok Keluarga Berencana yang berbasis di Paris.




Viral Siti Aisyah, Gambarkan Ironi Dunia Pendidikan

Sebelumnya

Menteri Perhubungan Layangkan Teguran Keras untuk Garuda Indonesia Terkait Terganggunya Jadwal Keberangkatan Jemaah Haji

Berikutnya

KOMENTAR ANDA

Artikel News