Menag Yaqut Cholil Qoumas berbincang dengan jemaah kloter 1/Dok. Kemenag
Menag Yaqut Cholil Qoumas berbincang dengan jemaah kloter 1/Dok. Kemenag
KOMENTAR

KLOTER Pertama Embarkasi Jakarta-Pondok Gede (JKG-01) dengan 388 jemaah haji berangkat ke Tanah Suci dari Bandara Soekarno Hatta pada Minggu (12/5). Keberangkatan para jemaah haji tersebut dilepas langsung oleh Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas.

Berangkatnya jemaah haji kloter pertama ini menandai dimulainya operasional haji 1445 H/2024 M.

Turut mendampingi Menag melepas keberangkatan jemaah, Wakil Ketua Komisi VIII DPR RI Tb Ace Hasan Syadzili, Dirjen Penyelenggaraan Haji dan Umrah (PHU) Hilman Latief bersama sejumlah pejabat eselon I dan II lainnya, serta para Staf Ahli, Staf Khusus, dan Tenaga Ahli Menag.

Menag menyampaikan harapannya agar jemaah fokus untuk beribadah haji dan kembali meluruskan niat lillahi ta’ala.

"Kami mengingatkan ke bapak ibu sekalian agar niatnya ditata dengan benar. Niat Bapak Ibu ke tanah suci itu beribadah. Tolong jangan selipkan niat-niat lain selain niat ibadah haji di Tanah Suci," kata Gusmen kepada jemaah di pesawat, seperti dilaporkan laman resmi Kemenag RI.

Menag juga kembali mengingatkan pentingnya menjaga fisik, karena cuaca di Arab Saudi berbeda dengan di Indonesia.

"Cuaca di Tanah Suci sangat panas. Agar kondisi fisik Bapak Ibu dijaga. Makan yang cukup, minum yang cukup, vitamin juga harus diminum," Menag mengingatkan.

Ia pun meminta para jemaah tak segan meminta tolong kepada petugas jika membutuhkan sesuatu. Ia pastikan, petugas akan membantu dengan setulus hati.

Jika membutuhkan segala sesuatu nanti, jemaah bisa menyampaikan kepada petugas. Kemenag dan Kemenkes sudah menyiapkan petugas-petugas yang siap melayani jemaah.  

Ia menilai pasti akan banyak tantangan yang akan dihadapi jemaah. Namun ia yakin jemaah dapat menjalankan ibadah haji dengan lancar.

"Sekali lagi saya ingatkan jaga fisiknya, jaga kesehatannya, ini ibadah fisik, tantangannya tentu tidak mudah. Tapi saya yakin semua siap dan kuat menjalankan ibadah di tanah suci," tegasnya.

"Kami di Tanah Air mendoakan agar Bapak Ibu semua mendapatkan predikat haji mabrur. Dan doakan agar Indonesia menjadi Negeri yang baldatun thayyibatun wa rabbun ghafur. Aman-aman di jalan dan semoga sampai dengan selamat," tutupnya.

​​​​​​​Sebelum meninggalkan pesawat, Gusmen pun menyempatkan menyapa jemaah lanjut usia (lansia) yang mendapat prioritas dengan duduk di kursi bisnis.

Tahun ini, Kementerian Agama masih mengusung tagline Haji Ramah Lansia. Ada sekitar 45.678 jemaah dengan usia 65 tahun ke atas (21,41 persen).

Kemenag berkomitmen untuk memberikan layanan terbaik bagi seluruh jemaah, termasuk para lanjut usia. Selama mengikuti bimbingan teknis, para petugas dilatih dan diingatkan agar lebih ramah dan peduli kepada jemaah, khususnya lansia. Seluruh jemaah haji juga diajak untuk bersama memberikan kepedulian kepada para lansia yang ada dalam rombongannya.

Kementerian Agama juga menginisiasi sejumlah Program Ramah Lansia sejak dalam negeri, seperti bimbingan manasik dengan mengedapkan rukhshah (keringanan), pengkloteran dengan memprioritaskan lansia menempati kursi bisnis, seremoni yang singkat (maksimal 30 mnt dan 2 sambutan), juga layanan prioritas di asrama haji dalam bentuk makan dengan menu khusus dan penempatan kamar di lantai bawah.




Komnas Perempuan: Saatnya Pekerja Rumah Tangga (PRT) Dihormati dan Diakui Hak-haknya Selaku Warga Negara Indonesia

Sebelumnya

Palang Merah Indonesia Berkomitmen Melanjutkan Layanan Kesehatan Keliling di Kamp Pengungsian Khan Younis

Berikutnya

KOMENTAR ANDA

Baca Juga

Artikel News