Barang-barang bekas impor membanjiri pasar dalam negeri/Net
Barang-barang bekas impor membanjiri pasar dalam negeri/Net
KOMENTAR

SEBANYAK 730 bal pakaian bekas impor senilai R.10 miliar dimusnahkan di Terminal Bandar Raya Payung Sekaki, Pekanbaru, Riau, Jumat (17/3/2023). Pemusnahan itu pun dihadiri langsung oleh Menteri Perdagangan Zulkifli Hasan.

Menurut Plt Direktur Jenderal Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga  Kementerian Perdagangan, Moga Simatupang pakaian bekas import itu merupakan hasil pengungkapan sementara dari pengembangan kasus merebaknya barang thrifting di Indonesia. 

Dikatakan Moga, untuk sementara terdeteksi pintu masuk barang barang bekas impor itu melalui supplier yang berlokasi di Batam.

“Saat ini kami masih melakukan pengumpulan bahan keterangan lebih lanjut terkait proses dan jalur masuk pakaian bekas tersebut ke Indonesia,” ujarnya dalam keterangan pers, Jumat (17/3/2023).

Moga berharap diperlukan kerjasama lintas lembaga untuk memutuskan jaringan peredaran barang thrifting. Sebab, tugas tersebut tidak hanya menjadi tanggung jawab Kementerian Perdagangan saja namun melibatkan seluruh pihak.

“Saya minta hentikan praktik jual beli barang-barang bekas asal impor di wilayah NKRI, karena komitmen kami dan seluruh instansi terkait hal ini adalah akan menindak dengan tegas dan memusnahkannya,” demikian Moga.




Menkes Budi: Deteksi Dini Kanker Bisa Dilakukan di Puskesmas

Sebelumnya

Pentingnya Kesehatan Mental Ibu Melahirkan, RS Marzoeki Mahdi & King’s College London Hospital Tanda Tangani Kerja Sama

Berikutnya

KOMENTAR ANDA

Artikel News