post image
Sekjen PBB Antonio Guterres mengajak publik untuk tidak menganggap remeh masalah kesehatan mental di tengah pandemi virus corona atau Covid-19/Net
KOMENTAR

PANDEMI virus corona atau Covid-19 yang terjadi sejak beberapa bulan terakhir bukan hanya menyerang kesehatan fisik, tapi juga mental banyak orang di dunia.

Padahal kesehatan mental merupakan inti dari kemanusiaan seseorang. Kesehatan mental juga memungkinkan kita untuk menjalani kehidupan dengan baik dan memberikan partisipasi penuh dalam komunitas kita.

Begitu kata Sekjek PBB Antonio Guterres dalam pidatonya (Kamis, 20/5).

Dia menjelaskan, bahkan tanpa adanya pandemi, satu dari empat orang di dunia memiliki masa terganggunya kesehatan mental.

Pandemi yang terjadi menyebabkan guncangan lebih berat. Kondisi ini mendorong banyak orang menuju kerapuhan mental yang lebih besar, seperti kesedihan karena kehilangan orang yang dicintai, kecemasan akan kehilangan pekerjaan, isolasi dan pembatasan pergerakan, dinamika keluarga yang sulit serta ketidakpastian dan ketakutan untuk masa depan.

Kondisi semacam itu dengan sendirinya dapat memicu atau memperdalam kesulitan. Saat ini, banyak orang yang mengalami beberapa kondisi di atas secara bersamaan.

"Petugas kesehatan termasuk yang paling terdampak," kata Guterres.

"Baru-baru ini, saya mendapat kesempatan untuk berbicara dengan Umair Bachlani, seorang perawat perawatan intensif di Karachi, Pakistan, tentang bagaimana dia menghadapi stres pribadi dan profesional. Bachlani dan rekan-rekannya memakai peralatan pelindung hingga 16 jam sehari sambil mencoba menyelamatkan nyawa. Ketika mereka pulang pada akhir shift yang panjang, mereka harus hidup terpisah dari keluarga mereka untuk melindungi mereka dari kemungkinan infeksi," jelasnya.

Dia juga mengutip pernyataan Charlene Sunkel, seorang advokat Afrika Selatan tentang masalah kesehatan mental yang hidup dengan skizofrenia.

"Dia mengatakan kepada saya bahwa setelah puluhan tahun lalai dan kurang berinvestasi dalam layanan kesehatan mental, dia sangat prihatin dengan peningkatan dramatis dalam kondisi psikologis akibat Covid-19. Dia menunjukkan bahwa sementara gejala fisik yang disebabkan oleh virus dapat hilang dalam beberapa minggu, orang akan terus menderita dampak kesedihan, kecemasan dan depresi selama berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun," sambungnya.

Selain petugas kesehatan, mereka yang paling berisiko mengalami gangguan kesehatan mental di tengah pandemi adalah orang tua, remaja dan orang dengan kondisi kesehatan mental yang sudah ada sebelumnya, atau mereka yang sudah terjebak dalam konflik dan krisis.

"Saya selalu percaya bahwa masalah kesehatan mental, termasuk depresi dan kecemasan, adalah beberapa penyebab terbesar kesengsaraan manusia," kata Guterres.

"Di banyak negara, Covid-19 mengarah pada pemotongan layanan kesehatan mental dan penutupan fasilitas. Kecuali jika kita bertindak sekarang untuk mengatasi kebutuhan kesehatan mental yang terkait dengan pandemi, akan ada konsekuensi jangka panjang yang sangat besar bagi keluarga, komunitas dan masyarakat," sambungnya.

"Tidak ada kesehatan tanpa kesehatan mental. Perserikatan Bangsa-Bangsa sangat berkomitmen untuk menciptakan dunia di mana setiap orang, di mana saja, memiliki seseorang untuk meminta dukungan psikologis," jelas Guterres seperti dikabarkan Time.

"Saya mendesak pemerintah, masyarakat sipil, otoritas kesehatan, dan lainnya untuk bersama-sama mendesak untuk mengatasi konsekuensi kesehatan mental yang parah dari pandemi ini," tutupnya. (F)

Close X

Hindari Insomnia Akibat Stres Covid-19

Sebelumnya

Virus Corona Menyebar di Udara, Masih Efektifkah Penggunaan Masker Kain?

Berikutnya

KOMENTAR ANDA

Baca Juga

Artikel Farah Health