post image
KOMENTAR

DALAM mitologi Dieng, Bocah Bajang atau anak berambut gembel merupakan titisan para leluhur Dieng Plateau. Untuk anak putra, rambut gembel sebagai tanda titisan Kiai Kaladete. Yaitu, Penguasa Dataran Tinggi Dieng dan bersemayam di Telaga Balaikambang. Sedangkan rambut gembel pada anak putri dinilai sebagai titisan Nyai Dewi Roro Ronce, abdi penguasa Pantai Selatan Nyai Roro Kidul.

Tradisi pemotongan rambut Bocah Bajang di Dieng Kulon, Kabupaten Banjarnegara, Jawa Tengah,  menjadi daya tarik utama dalam gelaran Dieng Culture Festival (DCF) 2019.  Bocah Bajang merupakan sebutan untuk bocah atau anak yang memiliki rambut panjang dan tumbuh gimbal.

Prosesi pencukuran rambut anak-anak gembel begitu sakral. Suara gending Jawa dan suluk bertautan dengan lafal ‘mantra’ sebagai awal prosesi.  Doa-doa dipanjatkan, seperti ‘ya marani nira maya’ yang berarti dijauhkan siapa pun yang akan berbuat jahat. ‘Ya silapa palasia’ dengan maksud orang yang menyebabkan kelaparan justru memberikan makannya. Juga ‘jamiroda doramiya’ dengan arti mereka yang suka memaksa justru memberikan kebebasan.

Keberadaan anak Bajang di Dieng memberikan gambaran bahwa dalam diri manusia yang serba kekurangan, lemah dan cacat bertahtalah Yang Maha Sempurna. Serta dalam usahanya mengharmonisasikan antara sifat yang serba kurang, lemah dan cacat di satu sisi dan sifat yang serba sempurna di sisi yang lain.(F)

(Sumber: Biro Pers Kemenpar)

Masjid Tua Patimburak Papua Dibangun Pada 1870

Sebelumnya

Negeri Penyelamat yang Dikagumi Rasul

Berikutnya

KOMENTAR ANDA

Baca Juga

Artikel Horizon