ilustrasi warga mengenakan masker untuk antisipasi Covid-19/net
ilustrasi warga mengenakan masker untuk antisipasi Covid-19/net
KOMENTAR

VIRUS covid-19 omicron EG.5.1 atau Eris sudah masuk ke Indonesia sejak Maret 2023 lalu. Masyarakat tak perlu khawatir dengan virus ini dengan menjaga kondisi tubuh agar tetap sehat. 

"Ada 12 kasus [Covid-19 varian 'Eris'] dari data WGS (Whole Genome Sequencing), ya. Pertama bulan Maret. Baru kemudian sekitar Juni dan Juli," kata Kepala Biro Komunikasi dan Pelayanan Publik Kementerian Kesehatan dr. Siti Nadia Tarmizi.

Sebagai informasi, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), WGS adalah prosedur laboratorium untuk menentukan urutan basa dalam genom suatu organisme dalam satu proses.

Meskipun saat ini Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengklasifikasikan varian 'Eris' sebagai sebagai variant under monitoring (VUM) atau varian yang diawasi, masyarakat diminta untuk tetap tenang dan tidak khawatir.

Sebelumnya, Covid-19 varian 'Eris' dilaporkan sudah mendominasi 20 persen dari sekuen yang ada di Asia, 10 persen sekuen di Eropa, dan 7 persen sekuen di Amerika Utara.

Salah satu negara yang mengalami lonjakan kasus Covid-19 akibat 'Eris' adalah Inggris. Melansir dari Daily Mail, salah satu faktornya adalah libur musim panas serta perilisan film Barbie dan Oppenheimer. Kedua film yang dirilis bersamaan pada akhir Juli tersebut menimbulkan banyak kerumunan, terutama di bioskop.




Potensi Tsunami Masih Ada, Warga Diminta Waspadai Erupsi Gunung Ruang

Sebelumnya

Fasilitas Kesehatan Hancur, Sebanyak 562 Warga Palestina Menderita Hemofilia

Berikutnya

KOMENTAR ANDA

Artikel News