Menparekraf di Ponpes Syaichona Moch. Cholil, Bangkalan/Kemenparekraf
Menparekraf di Ponpes Syaichona Moch. Cholil, Bangkalan/Kemenparekraf
KOMENTAR

MENTERI Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Kepala Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf/Kabaparekraf) Sandiaga Salahuddin Uno menegaskan para santri di Tanah Air harus menjadi penggerak ekonomi bangsa di masa depan.

Menparekraf meyakini bahwa para santri yang tersebar di seluruh wilayah Indonesia merupakan aset negara yang harus mampu menjadi penggerak ekonomi dan mendorong penciptaan 4,4 juta lapangan kerja utamanya melalui digitalisasi.

Hal inilah yang melatarbelakangi kehadiran program Santri Digitalpreneur Indonesia sebagai wadah pelatihan dan peningkatan kapasitas santri dan generasi milenial dalam menghadapi pesatnya perkembangan industri digital.

Menparekraf Sandiaga dalam sambutannya, pada kegiatan Santri Digitalpreneur Indonesia di Pondok Pesantren Syaichona Moh. Cholil Bangkalan, Jawa Timur, Jumat (14/7/2023) melihat partisipasi santri dalam mendukung pengembangan sektor pariwisata dan ekonomi kreatif dinilai masih belum optimal. Khususnya dalam mendukung kehadiran pariwisata halal ataupun produk ekonomi kreatif halal seperti fesyen muslim hingga kuliner halal.

Padahal populasi santri di Indonesia terbilang cukup banyak. Data Kementerian Agama sampai 2022/2023 menunjukkan ada sekitar 5 juta santriwan dan santriwati yang tersebar di 39.045 pesantren di Indonesia.

"Oleh karena itu, saya langsung menggagas. Tapi kalau hanya untuk membina di sektor pariwisata dan ekonomi kreatif tidak akan terlalu efektif. Berarti harus dibantu oleh digitalisasi. Maka tercetuslah Program Santri Digitalpreneur Indonesia," ujarnya.

Pada program Santri Digitalpreneur Indonesia para santri dibekali ilmu digitalisasi dengan tren kekinian yang dapat meningkatkan kemampuan dan daya saing. Sehingga diharapkan para santri bisa menciptakan video atau konten kreatif yang mendukung kehadiran konten Islami dengan balutan nilai-nilai kreatif juga inspiratif.

Walaupun program Santri Digitalpreneur Indonesia baru memasuki tahun ke-2, Menparekraf Sandiaga berharap program ini dapat terus berkelanjutan dan menjadi warna tersendiri dalam sektor pariwisata dan ekonomi kreatif.

"Karena santri ini adalah masa depan bangsa kita, santri adalah aset bangsa, dan harus turut aktif dalam mengembangkan pariwisata dan ekonomi kreatif kita. Mudah-mudahan kalian semua menjadi pengusaha sukses, yang akan menjadi pendakwah dan menjadi pencipta konten-konten bermutu," kata Sandiaga.

Selain Kabupaten Bangkalan, program Santri Digitalpreneur akan hadir di kabupaten/kota terpilih seperti Sulawesi Selatan, Jombang, Rembang, Bogor, Cirebon, Purwakarta, Serang, Situbondo, dan Riau.

Ketua Umum Ponpes Syaichona Moh. Cholil, KH. Muhammad Nasih Aschal menyampaikan ucapan terima kasih kepada Kemenparekraf beserta jajaran yang telah berkenan melaksanakan Santri Digitalpreneur Indonesia di Kabupaten Bangkalan, khususnya di Ponpes Syaichona Moh. Cholil.

"Kami merasa bahwa ternyata ada juga yang melihat potensi-potensi yang ada di pesantren, ternyata santri ini menjadi sorotan, santri ini juga menjadi perhatian. Ini bukan sekadar program pelatihan tapi kegiatan yang bisa memberikan kemanfaatan, kemaslahatan bagi bangsa dan negara," ungkapnya.




IISD Desak Presiden Jokowi Sahkan RPP Kesehatan: Optimalisasi Kesehatan Anak Menuju Visi Indonesia Emas 2045

Sebelumnya

Israel Akan Datang ke Qatar untuk Melanjutkan Perundingan Gencatan Senjata dan Pertukaran Sandera

Berikutnya

KOMENTAR ANDA

Baca Juga

Artikel News