post image
Ilustrasi salat dhuha/ Foto: Pinterest
KOMENTAR

IBADAH salat merupakan hal utama dalam Islam. Bahkan karena keutamaanya, salat merupakan tiang agama. Selain salat farhdu (wajib) yang lima waktu, adapula salat sunnah yang bisa diamalkan oleh setiap muslim. Salah satunya adalah salat Dhuha. Berikut adalah manfaat Salat Dhuha yang harus kita tahu.

Pengertian

Salat dhuha adalah salah satu salat sunnah yang istimewa. Ada banyak manfaat dan keutamaan jika seorang muslim rutin melaksanakan salat sunnah ini. Salat ini dikenal sebagai salat sunnah untuk memohon rezeki dari Allah Swt.

Cara melaksanakan salat dhuha ini sama dengan pelaksanaan shalat lain pada umumnya. Hanya saja ada doa-doa tertentu yang dibacakan setelah salat. Salat Dhuha dikerjakan minimal dua raka’at dan bisa dikerjakan maksimal dua belas raka’at. Masing–masing dua raka’atnya diakhiri dengan satu salam. Salat dhuha dilakukan secara sendiri atau tidak berjamaah (Munfarid)

Bagaimana tata cara salat dhuha? Salat dhuha dikerjakan dua rakaat salam – dua rakaat salam. Adapun jumlah rakaatnya, minimal dua rakaat. Rasulullah kadang mengerjakan salat dhuha empat rakaat, kadang delapan rakaat. Namun sebagian ulama tidak membatasi. Ada yang mengatakan 12 rakaat, ada yang yang mengatakan bisa lebih banyak lagi hingga waktu dhuha habis.

Dari Ummu Hani’ binti Abi Thalib , Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pernah mengerjakan salat dhuha sebanyak delapan rakaat. Pada setiap dua rakaat, beliau mengucap salam (HR. Abu Dawud; shahih)

Waktu Salat Dhuha

Waktu pelaksanaan salat dhuha adalah sejak matahari naik hingga condong ke barat. Artinya, di Indonesia, waktu shalat dhuha terbentang selama beberapa jam sejak 20 menit setelah matahari terbit hingga 15 menit sebelum masuk waktu dhuhur. Waktu yang lebih utama adalah seperempat siang. Atau lebih tepatnya sekitar pukul 07.00 WIB sampai sebelum jam 12.00 WIB. Namun, lebih baiknya jika dilaksanakan sekitar pukul 08. 00 sampai dengan 10.00 WIB pagi.

Di Arab Saudi, waktu itu ditandai dengan padang pasir terasa panas dan anak unta beranjak. Sebagaimana sabda Rasulullah: " Bahwasanya Zaid bin Arqam melihat orang-orang mengerjakan shalat Dhuha (di awal pagi). Dia berkata, “Tidakkah mereka mengetahui bahwa salat di selain waktu ini lebih utama. Sesungguhnya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, ‘Shalat orang-orang awwabin (taat; kembali pada Allah) adalah ketika anak unta mulai kepanasan’" (HR. Muslim)


Niat Salat Dhuha

Semua ulama sepakat bahwa tempat niat adalah hati. Niat dengan hanya mengucapkan di lisan belum dianggap cukup. Melafalkan niat bukanlah suatu syarat. Artinya, tidak harus melafalkan niat. Namun menurut jumhur ulama selain madzhab Maliki, hukumnya sunnah dalam rangka membantu hati menghadirkan niat.

Sedangkan dalam madzhab Maliki, yang terbaik adalah tidak melafalkan niat karena tidak ada contohnya dari Rasulullah Saw.

Dalam madzhab Syafi’i, lafal niat sholat dhuha sebagai berikut:

Usholli Sunnatadh Dhuhaa Rak’ataini Mustaqbilal Qiblati Adaa’an lillaahi Ta’aalaa (Aku niat sholat sunnah dhuha dua rakaat menghadap kiblat saat ini karena Allah Ta’ala)

Tata Cara Shalat Dhuha

Secara ringkas, berikut tata cara salat dhuha:

    Niat
    Takbiratul ikram, lebih baik jika diikuti dengan doa iftitah
    Membaca surat Al Fatihah
    Membaca surat atau ayat Alquran. Bisa membaca surat Asy Syamsu atau surat lainnya
    Ruku’ dengan tuma’ninah
    I’tidal dengan tuma’ninah
    Sujud dengan tuma’ninah
    Duduk di antara dua sujud dengan tuma’ninah
    Sujud kedua dengan tuma’ninah
    Berdiri lagi untuk menunaikan rakaat kedua
    Membaca surat Al Fatihah
    Membaca surat atau ayat Alquran. Bisa surat Adh Dhuha atau lainnya.
    Ruku’ dengan tuma’ninah
    I’tidal dengan tuma’ninah
    Sujud dengan tuma’ninah
    Duduk di antara dua sujud dengan tuma’ninah
    Sujud kedua dengan tuma’ninah
    Tahiyat akhir dengan tuma’ninah
    Salam

Demikian tata cara salat dhuha. Setiap dua rakaat salam, diulang sampai bilangan rakaat delapan atau yang dikehendaki. Setelah salat dhuha dianjurkan berdoa.

Doa Setelah Selesai Salat Dhuha

Usai melaksanakan Salat Dhuha, cukup duduk dengan khusyu dan konsentrasi lalu memperbanyak berdoa dan berdzikir seperti Istighfar, bershalawat, Tasbih dan Tahmid. Setelah itu bisa dilanjutkan dengan membaca salah satu doa shalat dhuha yang paling populer berikut ini :

ALLAHUMMA INNADH DHUHA-A DHUHA-UKA, WAL BAHAA-A BAHAA-UKA, WAL JAMAALA JAMAALUKA, WAL QUWWATA QUWWATUKA, WAL QUDRATA QUDRATUKA, WAL ISHMATA ISHMATUKA. ALLAHUMA INKAANA RIZQI FIS SAMMA-I FA ANZILHU, WA INKAANA FIL ARDHI FA-AKHRIJHU, WA INKAANA MU’ASARAN FAYASSIRHU, WAINKAANA HARAAMAN FATHAHHIRHU, WA INKAANA BA’IDAN FA QARIBHU, BIHAQQIDUHAA-IKA WA BAHAAIKA, WA JAMAALIKA WA QUWWATIKA WA QUDRATIKA, AATINI MAA ATAITA ‘IBADIKASH SHALIHIN.

Artinya :

“Ya Allah, sesungguhnya waktu dhuha adalah waktu dhuha-Mu, keagungan adalah keagungan-Mu, keindahan adalah keindahan-Mu, kekuatan adalah kekuatan-Mu, penjagaan adalah penjagaan-Mu, Ya Allah, apabila rezekiku berada di atas langit maka turunkanlah, apabila berada di dalam bumi maka keluarkanlah, apabila sukar mudahkanlah, apabila haram sucikanlah, apabila jauh dekatkanlah dengan kebenaran dhuha-Mu, keagungan-Mu, keindahan-Mu dan kekuatan-Mu, berikanlah kepadaku apa yang Engkau berikan kepada hamba-hambaMu yang shalih”.

Doa ini bukanlah berasal dari hadits Nabi. Doa ini dicantumkan oleh Asy Syarwani dalam Syarh Al Minhaj dan disebutkan pula oleh Ad Dimyathi dalam I’anatuth Thalibiin.

Jangan Pernah Menyerah, Ada Hikmah di Balik Musibah

Sebelumnya

Mendadak Yatim

Berikutnya

KOMENTAR ANDA

Artikel Farah Islam