Topan Talim terjang pantai Boao, China/AFP
Topan Talim terjang pantai Boao, China/AFP
KOMENTAR

TOPAN yang kuat menghantam pantai provinsi Guangdong China, membawa angin kencang, gelombang badai, dan hujan deras.

Puluhan ribu orang telah meninggalkan rumah mereka di China selatan dan Vietnam saat topan kuat melanda daratan, memicu peringatan banjir dan pembatalan ratusan penerbangan dan kereta api.

Badan Meteorologi China mengatakan bahwa Topan Talim, topan keempat tahun ini, menderu ke pantai provinsi Guangdong sekitar pukul 22:20 waktu setempat (14:20 GMT) pada Senin (17/7/2023) malam, membawa angin berkekuatan maksimum 136,8 km per jam ( 85 mph).

Gelombang badai dan hujan deras juga menghantam garis pantai selatan dari Guangdong hingga provinsi Hainan.

Dilaporkan Xinhua, peringatan cuaca oranye, peringatan tertinggi kedua dalam sistem kode warna empat tingkat, dikeluarkan dan hampir 230.000 orang di Guangdong dievakuasi ke tempat aman pada Senin sore pukul 17:00 waktu setempat.

Otoritas China memerintahkan penutupan puluhan tujuan wisata pesisir, sementara 11 kapal penyelamat, lima helikopter, 46 kapal penyelamat, dan delapan tim penyelamat darurat bersiaga untuk menanggapi badai, tambahnya.

Talim diperkirakan akan bergerak ke Teluk Beibu di Laut China Selatan, dan badan meteorologi memperingatkan potensi topan mendarat untuk kedua kalinya di wilayah pesisir Daerah Otonomi Guangxi Zhuang pada Selasa pagi. Beberapa bagian Guangxi diminta bersiap menghadapi banjir bandang.

Di Vietnam, pihak berwenang mengatakan pada hari Senin bahwa mereka bersiap untuk mengevakuasi sekitar 30.000 orang dari daerah yang diperkirakan paling parah terkena dampak di provinsi Quang Ninh dan Hai Phong.

Talim mungkin menjadi salah satu yang terbesar yang mencapai Teluk Tonkin dalam beberapa tahun terakhir, menurut komite tanggap bencana Vietnam dalam sebuah pernyataan online.

Turis telah disarankan untuk meninggalkan pulau-pulau terpencil dan maskapai telah menjadwal ulang layanan untuk menghindari badai.

Perdana Menteri Vietnam Pham Minh Chinh memperingatkan kemungkinan banjir dan mengarahkan tim tanggap bencana untuk mempersiapkan penyelamatan cepat dan bala bantuan lain.

Ratusan kereta api di Guangdong dan Hainan, China selatan, termasuk kereta api berkecepatan tinggi antara Guangzhou dan Shenzhen, kota metropolitan yang berdekatan dengan Hong Kong, juga ditangguhkan pada Senin, demikian dilaporkan China Daily.

Sementara itu, FlightAware, situs web pelacakan penerbangan internasional, menyebutkan lebih dari 160 pembatalan penerbangan masuk dan keluar pulau.

Para ilmuwan telah memperingatkan bahwa topan menjadi lebih kuat saat dunia menjadi lebih hangat dengan perubahan iklim.




Menaker Ida Fauziyah di International Labour Conference 2024: Indonesia Usung Misi Perlindungan Pekerja, Kesetaraan, dan Keberlangsungan Usaha

Sebelumnya

KBRI Kairo Resmikan Gerai Ban dan Pelek Kendaraan Indonesia di Kota Madinaty Mesir

Berikutnya

KOMENTAR ANDA

Baca Juga

Artikel News