KOMENTAR

SEIRING waktu, porsi Gen Z di perusahaan akan tumbuh seiring peran mereka yang kian penting.

Namun demikian, Gen Z memendam masalah yang harus diantisipasi dengan cermat oleh para pemimpin perusahaan.

Sebagai generasi yang dilahirkan dan dibesarkan di tengah gempuran media sosial dan pesatnya teknologi, mereka dibekap perasaan terisolasi. Hal ini juga diperparah dengan situasi pandemi yang membuat mereka semakin kesepian.

Setelah ditambah badai PHK beberapa tahun belakangan dan dibayangi ancaman resesi tahun depan, Gen Z membutuhkan dukungan perusahaan sepenuhnya agar dapat berkontribusi secara optimal.

Director of Graduate Program Universitas Prasetiya Mulya, Achmad Setyo Hadi, mengatakan Gen Z umumnya lahir pada periode 1996-2009. Mereka merupakan generasi digital yang mahir dan gandrung akan teknologi informasi dan berbagai aplikasi komputer.

"Gen Z juga memilih platform yang lebih bersifat privasi dan tak permanen. Mereka dikenal lebih mandiri serta menempatkan uang dan pekerjaan dalam daftar prioritas," ujarnya dalam acara HR Talk 2022 dengan tema "A Framework for Leveraging the Uniqueness of the Generation Z di Jakarta akhir pekan lalu.

Lebih lanjut, Setyo menilai Gen Z cenderung kurang suka berkomunikasi secara verbal, egosentris, dan individualis. Mereka juga tertarik memegang beberapa posisi sekaligus dalam perusahaan, jika itu bisa mempercepat kenaikan karier.

“Jadi tantangannya sekarang, bagaimana Gen X dan Gen Y harus merekonstruksi sosialnya untuk memahami Gen Z. Demikian juga, kelak Gen Z harus mau merekonstruksi untuk menghadapi generasi Alpha, Beta, dan seterusnya,” imbuhnya.

Gen Z Mencari Keseimbangan

Dalam kesempatan yang sama, HR Manager PT Global Urban Esensial & HR Operations Manager, Dexa Medica (Member Dexa Group) Friska Finalia Sitohang mengungkapkan pihaknya sudah merekrut Gen Z untuk menjadi karyawan sejak beberapa tahun lalu.

Dia mengatakan karyawan Dexa Group saat ini didominasi oleh Gen Y sebanyak 57 persen, sementara Gen Z mengambil porsi 30 persen dan Gen X tinggal 13 persen.

Pada GUE Ecosystem, anak perusahaan Dexa Group yang bergerak di bidang online marketplace dan informasi kesehatan, pada first line management, Gen Y mendominasi dengan 55 persen. Namun, Gen Z memiliki porsi sebanyak 45 persen. “Pada posisi seperti content creator leader, product management, growth management, dan hal-hal yang berhubungan dengan digital initiative biasanya sudah dipercaya untuk diisi Gen Z. Itu perbedaannya,” imbuhnya. 

Dari sisi karakteristik, Friska mengatakan ada perbedaan mendasar antara Gen X, Gen Y, dan Gen Z yang bekerja di Dexa Group.

Untuk aspirasi Gen X, lanjutnya, biasanya lebih mencari keseimbangan antara kehidupan dan nilai dari organisasi atau work life balance. Sementara itu, Gen Y atau kalangan millenial mencari kebebasan dan fleksibilitas (freedom and flexibility) dalam pekerjaan. Di sisi lain, pekerja Gen Z di Dexa Group justru mencari rasa aman, khususnya terkait sisi finansial.  

Banyak karyawan Gen Z yang tidak menolak jika mereka diberi tugas yang sangat banyak, asalkan ada imbal hasil yang didapat. “Beberapa Gen Z di tempat kami willing untuk bekerja lebih, as long as security and stability benar-benar dijaga,” ucapnya.

Di sisi lain, lanjutnya, Gen Z justru dikenal dengan sebutan career multitasker. Artinya, kata dia, Gen Z bisa saja menjadi karyawan permanen di satu perusahaan. Namun, mereka bisa saja masih bekerja paruh waktu atau freelance di tempat lain. 

“Hal yang yang terpenting bagi Gen Z adalah mental health atau kesehatan mental. Pekerjaan masih bisa dicari,” ungkapnya.

Work From Hub

Jika dilihat dari ekosistem kerja, Friska mengatakan situasi pandemi Covid-19 yang membuat orang harus berjaga jarak sangat disukai oleh Gen Z. Alih-alih mengikuti rapat secara tatap muka, lanjutnya, Gen Z justru lebih senang untuk rapat lewat Zoom Meeting atau Face Time.

Ini pula yang ditemukan pada Gen Z di BCA. Executive Vice President Human Capital Management Division PT Bank Central Asia Tbk. (BCA) Rudi Lim, mengungkapkan, “Selama pandemi Covid-19, BCA menerapkan work from home. WFH ini sangat diinginkan oleh Gen Z. Padahal, BCA sangat memperhatikan poin team work atau kolaborasi. Di sisi lain, karyawan yang bekerja secara online memuat proses monitoring tugas menjadi lebih sulit.” 

Solusinya, BCA menerapkan strategi work from hub. “Jadi, karyawan Gen Z tidak perlu datang ke kantor pagi hari. Mereka bisa bekerja dari hub yang sudah ditentukan, lokasinya pun biasanya lebih dekat dari rumah," ujarnya.

Rudi mengakui, Gen Z telah membawa nafas baru bagi BCA. “Porsi karyawan Gen Y dan Gen Z yang bekerja di BCA saat ini sudah mencapai 60 persen. Namun, kami sempat mengalami 10 tahun tidak melakukan rekrutment atau zero growth, yakni pada 2000-2010. Persoalannya, Gen X sebentar lagi akan pensiun, dan posisi penggantinya tidak ada,” kata Rudi.

Untuk itu, kata dia, BCA mulai melakukan akselerasi demi mempersiapkan karyawan Gen Z siap menggantikan posisi Gen X dan Gen Y di perusahaan. Rudi menuturkan Gen Z dikenal dengan sebutan generasi “Strawberry”.

Di satu sisi, Gen Z terlihat sangat kreatif dan penuh dengan ide-ide segar. Di sisi lain, Gen Z kerap dianggap mudah menyerah dan mencari alternatif lain. “Dari sisi tampilan luar, Gen Z terlihat percaya diri dan cuek. Di sisi lain, mereka mendambakan atasan yang bisa mengayomi dan berkomunikasi dengan mereka,” katanya.




Ikatan Penerbit Indonesia Dukung Peluncuran Buku Pemenang Lomba Menulis Hari Anak Jakarta Membaca (HANJABA) 2023

Sebelumnya

Kumala Academy Siap Mencetak Pebisnis Hospitality dan F&B yang Handal

Berikutnya

KOMENTAR ANDA

Baca Juga

Artikel C&E