Demo makin marak/ Reuters
Demo makin marak/ Reuters
KOMENTAR

CHINA makin bergejolak dengan makin maraknya demonstrasi masyarakat di berbagai kota memprotes kebijakan Zero COVID yang diwujudkan dalam bentuk lockdown ketat.

Orang-orang di pusat manufaktur China di Guangzhou bentrok dengan polisi anti huru hara bersetelan hazmat putih pada Selasa (29/11/2022) malam.

Video di media sosial menunjukkan, ketika frustrasi dengan aturan COVID-19 yang ketat memuncak, tiga tahun setelah pandemi.

Bentrokan di kota selatan menandai peningkatan dari protes di pusat komersial Shanghai, ibu kota Beijing dan kota-kota lain selama akhir pekan dalam gelombang pembangkangan sipil terbesar di China sejak Presiden Xi Jinping berkuasa satu dekade lalu.

Kebencian tumbuh ketika ekonomi China yang dilanda COVID terpuruk setelah beberapa dekade pertumbuhan yang sangat parah, yang menjadi dasar kontrak sosial tidak tertulis antara Partai Komunis yang berkuasa dan populasi yang kebebasannya telah dibatasi secara dramatis di bawah kepemimpinan Presiden Xi.

Dalam satu video yang diposting di Twitter, puluhan polisi anti huru hara dengan perlengkapan pandemi serba putih, memegang perisai di atas kepala mereka, maju dalam formasi di atas apa yang tampak seperti penghalang penguncian yang dirobohkan saat benda-benda beterbangan ke arah mereka.

Polisi kemudian terlihat mengawal deretan orang yang diborgol ke lokasi yang tidak diketahui.

Klip video lain menunjukkan orang-orang melemparkan benda ke arah polisi, sementara klip ketiga menunjukkan tabung gas air mata mendarat di tengah kerumunan kecil di jalan sempit, dengan orang-orang kemudian berlarian untuk menghindari asap.

REUTERS memverifikasi bahwa video tersebut direkam di distrik Haizhu, Guangzhou, tempat kerusuhan terkait COVID dua minggu lalu, tetapi tidak dapat menentukan kapan klip tersebut diambil atau urutan kejadian yang tepat dan apa yang memicu bentrokan tersebut.

Posting media sosial mengatakan bentrokan itu terjadi pada Selasa malam dan disebabkan oleh perselisihan tentang pembatasan penguncian.

Pemerintah Guangzhou, kota yang paling terpukul dalam gelombang infeksi terbaru, tidak segera menanggapi permintaan komentar.

China Dissent Monitor, dijalankan oleh Freedom House yang didanai pemerintah AS, memperkirakan setidaknya 27 demonstrasi terjadi di seluruh China dari Sabtu hingga Senin. Think tank ASPI Australia memperkirakan 43 protes terjadi di 22 kota.

Melonggarkan Lockdown

Rumah bagi banyak pekerja pabrik migran, Guangzhou adalah kota pelabuhan yang luas di utara Hong Kong di provinsi Guangdong, di mana para pejabat mengumumkan pada Selasa malam bahwa mereka akan mengizinkan kontak dekat kasus COVID-19 untuk dikarantina di rumah daripada dipaksa pergi ke tempat penampungan.

Keputusan itu bertentangan dengan praktik biasa di bawah kebijakan nol-COVID China.

Di Zhengzhou, lokasi pabrik besar Foxconn yang membuat iPhone Apple yang telah menjadi tempat keresahan pekerja terkait COVID-19, para pejabat mengumumkan dimulainya kembali bisnis secara "tertib", termasuk supermarket, pusat kebugaran, dan restoran.

Namun, mereka juga menerbitkan daftar panjang bangunan yang akan tetap dikunci.

Beberapa jam sebelum pengumuman tersebut, pejabat kesehatan nasional mengatakan pada hari Selasa bahwa China akan menanggapi "kekhawatiran mendesak" yang diajukan oleh publik dan bahwa aturan COVID-19 harus diterapkan secara lebih fleksibel, sesuai dengan kondisi khusus masing-masing wilayah.

Tetapi sementara pelonggaran beberapa tindakan, yang dilakukan ketika China mencatat rekor jumlah kasus COVID-19 harian, tampaknya merupakan upaya untuk menenangkan publik, pihak berwenang juga mulai mencari mereka yang telah melakukan protes baru-baru ini.

Tidak jelas bagaimana pihak berwenang mengidentifikasi orang yang ingin mereka interogasi, atau berapa banyak orang yang dihubungi pihak berwenang.

Reaksi Dunia Internasional

Juru bicara keamanan nasional Gedung Putih John Kirby mengatakan pada hari Selasa bahwa pengunjuk rasa di China tidak boleh dirugikan.

COVID-19 telah menyebar meskipun China sebagian besar mengisolasi dirinya dari dunia dan menuntut pengorbanan yang signifikan dari ratusan juta orang untuk mematuhi pengujian tanpa henti dan isolasi yang berkepanjangan.

Sementara jumlah infeksi dan kematian rendah menurut standar global, analis mengatakan bahwa pembukaan kembali sebelum peningkatan tingkat vaksinasi dapat menyebabkan penyakit dan kematian yang meluas serta rumah sakit yang kewalahan.




Unusa Jadikan Komik sebagai Penyampaian Materi Pelajaran SD

Sebelumnya

Kantong BPJS Kesehatan Jebol Karena 4 Penyakit Ini, Masyarakat Diimbau Hidup Sehat

Berikutnya

KOMENTAR ANDA

Baca Juga

Artikel News