KOMENTAR

AINA Khan adalah spesialis hukum keluarga dan anggota International Bar Association dengan pengalaman hampir 30 tahun.

Selain menjalankan firma hukumnya sendiri Aina Khan Law, Aina juga menginisiasi kampanye hak-hak perempuan yang berkembang yang menyerukan pembentukan pernikahan sipil yang sah di samping upacara keagamaan.

Tujuan gerakan ini dirancang untuk melindungi kesejahteraan finansial, emosional, dan spiritual perempuan dengan perlindungan hukum penuh di bawah hukum Inggris. Termasuk perempuan yang mayoritas beragama Islam.

Dia memberikan penyelesaian hukum yang tegas dan cepat di seluruh Inggris dan secara global. Aina adalah ahli terkemuka dalam keluarga internasional, dengan pengetahuan yang tak tertandingi tentang isu-isu Islam dan Asia.

Dia secara rutin diinstruksikan untuk menyiapkan Laporan Ahli untuk Hakim. Aina Khan bekerja sebagai Spesialis Hukum Keluarga Internasional dengan tim Lintas Sektor: Hukum Perdata Internasional, Properti, Manajemen Kekayaan, Komersial, Keuangan Islam, Penyelesaian Sengketa, Modal Ventura, Teknologi, Minyak dan Gas.

Dia mengandalkan jaringan ahli hukum yang dipilih secara pribadi dan tepercaya – di seluruh Inggris, Eropa, Timur Tengah, Timur Jauh, Asia Selatan, Afrika, Amerika Utara, Amerika Selatan, dan Australia.

Aina sering muncul di media, menasihati pemerintah dan akademisi, juga menulis dan memberi kuliah di Inggris dan Universitas Internasional.

Aina Khan menjelaskan, “Kami memberikan bantuan di semua bidang di mana masalah budaya dan agama tumpang tindih dengan hukum perdata, mis. Perceraian Islam, sengketa warisan, dan klaim mas kawin untuk klien Hindu. Kami bertindak untuk keluarga global yang terkadang berurusan dengan tiga atau empat sistem hukum. Dalam satu kasus saya, bisa ada sembilan negara berbeda yang terlibat. Ini adalah bidang hukum yang menarik dan berkembang, di saat orang tinggal, bekerja, dan menikah di berbagai negara di seluruh dunia.”

Aina Khan memutuskan untuk fokus pada bidang pekerjaan ini sejak awal kariernya.

“Saya mendapati diri saya mengkhususkan diri dalam bidang ini pada awal karir saya, lebih dari 25 tahun yang lalu, karena permintaan dari klien untuk layanan khusus.“Saya memulai kampanye yang disebut 'Daftar Pernikahan Kami' untuk melobi reformasi hukum pernikahan Inggris, mewajibkan semua pemeluk agama untuk mencatatkan perkawinan agama mereka menurut hukum perdata."

Aina mengatakan bahwa Kampanye yang dia lakukan adalah untuk menyebarkan kesadaran akan kurangnya hak hukum perempuan dan anak-anak dalam pernikahan agama yang tidak terdaftar. Ini karena mereka dianggap hanya hidup bersama dan tidak memiliki hak huni bersama.

Seorang suami Muslim memiliki tanggung jawab keuangan tunggal untuk menghidupi istri dan anak-anaknya, sehingga membiarkan mereka tidak terlindungi dan rentan akan merusak tujuan pernikahan.

Bagi Aina, adalah bertentangan dengan Islam untuk menceraikan seorang perempuan dalam semalam dan membiarkan dia dan anak-anaknya bergantung pada tunjangan kesejahteraan atau orang tuanya yang sudah lanjut usia.




Raih 124 Penghargaan dari Dalam dan Luar Negeri, dr. Ayu Widyaningrum Siap Cetak Rekor MURI Bidang Estetika dan Dermatologi

Sebelumnya

Nancy Adistyasari Raih Penghargaan "Most Outstanding Women 2024" di Bidang Perbankan

Berikutnya

KOMENTAR ANDA

Baca Juga

Artikel Women