post image
Foto ilustrasi
KOMENTAR

DI musim haji tahun ini Kementerian Kesehatan RI menggunakan perangkat lunak khusus untuk memantau keamanan makanan bagi jamaah haji. Setiap hari, secara real time, semua petugas kloter melaporkan hasil pemeriksaan terhadap makanan yang akan dikonsumsi ke dashboard TelePetugas.

Perangkat lunak ini juga menjadi bagian dari early warning system untuk memastikan keamanan makanan  100.051 jemaah haji di 243 kloter dan tersebar di 40 maktab di Makkah.

“Melalui sistem ini, memudahkan petugas melakukan pengawasan makanan bagi Jemaah haji. Makanan yang tidak laik makan, akan langsung diintervensi oleh petugas” Jelas kepala Pusat Kesehatan Haji, dr. Budi Sylvana, MARS, Kamis (30/6) di Makkah.

Seperti dikutip dari website resmi Kementerian Kesehatan RI, disebutkan bahwa intervensi ini dilakukan secara bertahap. Intervensi awal dilakukan dengan menghubungi TKH untuk melakukan konfirmasi dan memastikan jemaah tidak mengkonsumsi makanan yang tidak laik dikonsumsi. Tahapan selanjutnya dilakukan melalui pemeriksaan langsung yang dilakukan oleh tim sanitasi dan food security bersama tim catering Kementerian Agama langsung kepada katering dimaksud.

“Untuk makanan yang hasilnya baik, tentunya kita tidak lakukan intervensi” tambah dr. Budi.

Setiap harinya, Tenaga Kesehatan Haji (TKH) kloter akan melakukan input data hasil pemeriksaan terhadap makanan yang akan dikonsumsi oleh Jemaah, di setiap waktu makan pagi, siang, dan sore. Ada empat indikator dalam penilaian makanan jemaah haji, yaitu nasi atau lauk basi, makanan mentah, makanan berubah warna, dan makanan berubah rasa.

“Laporan yang paling sering ditemui adalah nasi yang kurang matang atau ngletis,” ujar Ade Mashuri, Tim Sanitasi dan Food Security Daker Makkah.

Selama masa operasional haji, sampai Kamis (30/6) pukul 13.00 WAS, sebanyak 1.616 sampel makanan yang telah diperiksa dan diinput datanya oleh TKH. Dari sejumlah tersebut, sebanyak 25 sampel yang tidak laik untuk dikonsumsi, dan dilakukan intervensi.

“Rekomendasi agar pemasakan lebih lama dan menambahkan jumlah air, agar nasi lebih empuk” tambah Ade.

Rekomendasi lain yang juga diberikan, lanjut Ade adalah jeda waktu antara pemasakan dan distribusi makanan maksimal 6 jam. Serta dalam proses penyimpanan disimpan dalam box heater (Lemari pemanas makanan) agar kualitas makanan tetap terjaga sesuai rekomendasi kesehatan lingkungan.




Dan Luka Anak-anak Gaza pun kembali Terkoyak...

Sebelumnya

Bank Indonesia Luncurkan 7 Uang Rupiah Kertas Tahun Emisi 2022, Lebih Mudah Dikenali & Lebih Sulit Dipalsukan

Berikutnya

KOMENTAR ANDA

Baca Juga

Artikel News