post image
Robby Sumampow/Net
KOMENTAR

Timtim membuat Robby akrab dengan Jenderal Benny Moerdani. Apalagi saat itu uang operasi untuk militer tidak bisa dipenuhi seluruhnya oleh APBN.

Robby pun menyanggupi tantangan ABRI saat itu. Ada unsur berjudi di situ. Tapi Robby adalah pejudi yang asli. Hobi judinya dikenal luas oleh teman-temannya. Pun sampai Las Vegas.

Bahkan Robby pernah mendirikan proyek perjudian di sebuah pulau milik Australia. Yang letaknya hanya 1 jam penerbangan dari Jakarta. Yakni pulau Christmas. Yang letaknya di laut, di selatan Pelabuhan Ratu.

Logikanya: banyak sekali pejudi dari Indonesia mau ke sana. Hanya terbang satu jam. Tentu mereka mau ke Christmas Island yang begitu dekat. Robby pun menyediakan pesawat carter jurusan Jakarta-Christmas Island.

Ternyata proyek itu tidak sebagus perencanaannya. Sepi. Akhirnya ditutup.

Robby memang punya modal nama: yakni sebagai orang yang punya kemampuan mengelola judi. Ia pernah dipercaya pemerintah untuk mengelola judi lotre Indonesia: SDSB (Sumbangan Dana Sosial Berhadiah). Robby pun mengajak Didi Darwis untuk ikut sama-sama menangani SDSB. Menjadi pemegang saham.

Robby dikenal teman-temannya sebagai setia kawan. "Saya masih sering bertemu di Singapura. Masih sering juga diajak ke MBS," ujar Didi Darwis. MBS adalah Marina Bay Sands -pusat perjudian di Singapura.

Robby, kata Darwis, juga tidak pilih-pilih tempat makan. Di pinggir jalan pun ia datangi. Asal enak.

Tapi kebiasaan merokoknya tidak terkendali. Pun ketika sudah mengeluh dadanya sesak. Sampai pun di tengah pandemi ini. Lalu terpaksa diterbangkan ke Singapura dengan pesawat khusus. Diketahuilah ia menderita kanker paru. Sudah stadium akhir. Akhirnya meninggal dunia itu -di usia 77 tahun.

Kesukaan Robby yang lain adalah menyanyi. Apalagi suaranya memang merdu. Ia bisa di sebuah karaoke sampai pagi. Dan lagu yang paling disukai adalah ini: lagu-lagu Elvis Presley.

Close X

Dimulai Senin

Sebelumnya

Salah Sendiri

Berikutnya

KOMENTAR ANDA

Baca Juga

Artikel Disway