post image
Presiden Taiwan Tsai Ing Wen/Net
KOMENTAR

KETIKA seluruh dunia berupaya untuk menahan penyebaran virus corona alias Covid-19, peran kepemimpinan yang efektif memiliki dampak yang signifikan.

Begitu kata Michelle P. King, direktur Inklusi di Netflix dan penulis "The Fix: Overcome the Invisible Barriers That Are Holding Women Back at Work" dalam opininya di CNN (Selasa, 5/5).

Dia menilai, pemimpin yang dibutuhkan saat pandemi seperti ini adalah pemimpin yang memiliki empati, belas kasih, dan kemampuan untuk menunjukkan dukungan serta kemampuan menangani pandemi. Waktu membuktikan, peran semacam itu berhasil dilakukan oleh para pemimpin wanita di dunia.

Meski belum ada data yang cukup untuk menyimpulkan bahwa para pemimpin dunia wanita mengelola pandemi virus corona secara lebih efektif daripada pemimpin pria, namun tren yang muncul belakangan sulit untuk diabaikan.

Sebut saja Perdana Menteri Selandia Baru, Jacinda Ardern, yang telah dipuji secara luas atas pendekatannya yang jelas, berani dan mendukung untuk meratakan kurva infeksi virus corona.

"Hasil komunikasinya yang jelas, 20 kematian di negara berpenduduk hampir 5 juta orang, berbicara dengan sendirinya," tulisnya.

Nama lain adalah Kanselir Jerman Angela Merkel, yang telah menyerukan persatuan bangsa dalam tanggapan bersama terhadap virus corona.

Tindakan serupa juga terjadi di Taiwan dan Norwegia, di mana para pemimpinnya adalah wanita. Tanggapan mereka terbukti efektif dalam mengerem penularan virus corona dan menekan angka kematian akibat virus tersebut.

"Ini adalah tren yang telah kita lihat sebelumnya. Kecelakaan keuangan tahun 2008 dan krisis yang diakibatkannya adalah akibat dari pengambilan risiko yang tidak bertanggung jawab yang akhirnya menjadi prioritas kepemimpinan dan organisasi," tulisnya.

"Penelitian yang meneliti perilaku pengambilan risiko menemukan bahwa pria lebih rentan mengambil risiko yang lebih tinggi," sambung King.

Dia menjelaskan, meningkatnya perilaku pengambilan risiko kolektif berkontribusi pada krisis merupakan hasil dari tempat kerja yang didominasi pria yang menghargai prestasi dan kompetisi individu daripada kesejahteraan kolektif.

"Penelitian selanjutnya menemukan bahwa wanita cenderung mengadopsi pendekatan yang lebih relasional terhadap kepemimpinan, yang lebih efektif dalam krisis dibandingkan dengan gaya kepemimpinan dan kontrol yang lebih tradisional yang biasanya diadopsi oleh pria," tulis King.

"Secara keseluruhan, para pemimpin perempuan mengadopsi gaya relasional ketika memimpin melalui krisis, yang sangat efektif karena mereka fokus pada membangun kepercayaan, mengurangi ketakutan dan mengelola krisis yang ada," tambahnya.

Menurutnya, pelajaran ini melampaui situasi krisis dan tempat kerja modern sehari-hari. Penelitian secara konsisten menemukan bahwa perempuan cenderung mengadopsi gaya kepemimpinan yang lebih transformasional, yang mencakup menunjukkan kasih sayang, perhatian, kepedulian, rasa hormat, dan kesetaraan.

"Sebaliknya, laki-laki memiliki pendekatan yang lebih transaksional, yang mencakup gaya manajemen yang lebih fokus, berorientasi pada pencapaian dan arahan," sambungnya.

Namun, meskipun telah menunjukkan gaya kepemimpinan yang lebih efektif, para wanita cenderung dikedepankan untuk posisi kepemimpinan yang lebih sedikit dan peran yang mereka berikan cenderung lebih berisiko.

Ini adalah fenomena yang dikenal sebagai "tebing kaca." Salah satu alasan utama untuk ini adalah bahwa peran berisiko sering dianggap cocok untuk wanita, meskipun peluang kegagalan lebih tinggi.

Asumsi yang mendasarinya adalah bahwa perempuan dapat mengelola situasi sulit karena mereka tahu bagaimana mengambil peran penjaga dan mengelola kurangnya dukungan sosial.

"Dengan kata lain, wanita terbiasa tidak diatur untuk sukses dan harus membuat yang terbaik dari itu. Karena perempuan kurang memiliki akses ke peluang kepemimpinan, peran kepemimpinan berisiko ini sulit untuk ditolak," tulis King.

Sementara itu, peluang kepemimpinan yang lebih baik disediakan untuk pria, sesuatu yang oleh para peneliti disebut sebagai "bantal kaca". Karena laki-laki membentuk sebagian besar posisi kepemimpinan dalam organisasi, mereka memiliki akses ke berbagai jaringan, mentor, dan sponsor informal, terutama laki-laki yang mendukung mereka.

"Dukungan sosial ini melindungi pria dari posisi berisiko, dan, yang lebih penting, memberi pria akses ke peluang kepemimpinan dengan peluang keberhasilan yang lebih tinggi," sambung King.

"Sementara pemimpin perempuan mungkin sangat efektif selama krisis, tempat kerja tidak harus menunggu sampai mereka gagal mengundang perempuan untuk memimpin. Memiliki lebih banyak wanita di posisi kepemimpinan cenderung mencegah kegagalan terjadi sejak awal," jelasnya lagi.

Kondisi krisis, seperti pandemi virus corona, kejatuhan ekonomi dan pergeseran teknologi ke dunia kerja adalah tantangan besar yang dihadapi oleh semua umat manusia.

"Kita tidak perlu terus mengandalkan satu gaya kepemimpinan untuk melihat kita melalui krisis yang belum pernah terjadi sebelumnya atau tantangan sehari-hari. Jika kita ingin bertahan hidup, dan akhirnya berkembang, dalam keadaan normal yang baru, kita harus memastikan bahwa para pemimpin wanita ada di meja," tutupnya. (F)

Close X

Sayyida Al Hurra Ratu Bajak Laut Muslimah Pertama Di Dunia

Sebelumnya

Mengenal Lebih Dekat Yuriko Koike, Wanita Pertama Yang Pimpin Tokyo Dua Periode

Berikutnya

KOMENTAR ANDA

Artikel Farah Women