Suasana RS Martir Al Aqsa di penghujung Oktober 2023/X @maramgaza
Suasana RS Martir Al Aqsa di penghujung Oktober 2023/X @maramgaza
KOMENTAR

SERANGAN udara Israel menghantam kamp tenda di halaman RS Martir Al-Aqsa di Deir al-Balah, Gaza tengah pada hari Minggu (31/3). Akibat serangan tersebut, dua warga Palestina meninggal dunia dan 15 lainnya terluka.

Serangan tersebut menghantam salah satu dari beberapa tenda di halaman Rumah Sakit Martir Al-Aqsa, tempat ribuan orang berlindung selama berbulan-bulan setelah meninggalkan rumah mereka di wilayah yang dilanda perang.

Para jurnalis bekerja dari tenda-tenda di dekatnya, bahkan seorang reporter Associated Press menyaksikan serangan tersebut dan akibat yang ditimbulkannya. Belum ada komentar langsung dari militer Israel.

Puluhan ribu orang mencari perlindungan di rumah sakit di Gaza sejak dimulainya perang, karena mereka menganggap rumah sakit tersebut relatif aman dari serangan udara. Israel menuduh Hamas dan militan lainnya beroperasi di dalam dan sekitar fasilitas medis, dan tentara telah menggerebek sejumlah rumah sakit.

Pasukan Israel telah menggerebek Rumah Sakit Shifa, rumah sakit terbesar di Gaza, selama hampir dua minggu dan mengatakan mereka telah melakukan pertempuran sengit dengan militan di dalam dan sekitar kompleks medis tersebut. Militer mengatakan mereka telah membunuh sejumlah pejuang, termasuk anggota senior Hamas.

Keluarga-keluarga Palestina yang melarikan diri dari daerah tersebut, termasuk banyak orang yang telah mengungsi pada awal perang, mengatakan bahwa mereka diperintahkan untuk bergerak ke selatan oleh tentara Israel setelah pertempuran sengit selama berhari-hari.

Hanya sepertiga rumah sakit di Gaza yang berfungsi sebagian, meskipun serangan Israel membunuh dan melukai banyak orang setiap hari. Para dokter mengatakan mereka sering kali terpaksa merawat pasien di lantai rumah sakit karena semua tempat tidur sudah terisi, dan harus melakukan operasi tanpa obat bius dan perlengkapan medis penting lainnya.

Sebuah tim dokter internasional yang baru-baru ini mengunjungi Rumah Sakit Martir Al-Aqsa, tempat terjadinya serangan hari Minggu, mengatakan mereka merasa ketakutan dengan dampak mengerikan perang terhadap anak-anak Palestina.

PBB dan para mitranya telah memperingatkan bahwa kelaparan dapat terjadi di wilayah Gaza utara yang hancur dan sebagian besar terisolasi pada awal bulan ini.

Para pejabat kemanusiaan mengatakan pengiriman melalui laut dan udara tidak cukup dan Israel harus mengizinkan lebih banyak bantuan melalui jalan darat. Pengadilan tinggi PBB telah memerintahkan Israel untuk membuka lebih banyak jalur penyeberangan darat dan mengambil langkah-langkah lain untuk mengatasi krisis ini.

Kementerian Kesehatan Gaza mengatakan pada hari Minggu bahwa setidaknya 32.782 warga Palestina telah terbunuh sejak dimulainya perang, termasuk 77 orang yang jenazahnya dibawa ke rumah sakit selama 24 jam terakhir. Penghitungan kementerian tidak membedakan antara warga sipil dan pejuang, namun disebutkan bahwa perempuan dan anak-anak merupakan dua pertiga dari korban meninggal.

 

Israel mengatakan lebih dari sepertiga korban tewas adalah militan, meskipun mereka belum memberikan bukti yang mendukung hal tersebut, dan menyalahkan Hamas atas korban sipil karena kelompok tersebut beroperasi di daerah pemukiman.

Amerika Serikat, Qatar, dan Mesir telah berusaha menjadi perantara gencatan senjata dan pembebasan sandera sejak Januari. Hamas menuntut perjanjian semacam itu untuk mengakhiri perang dan menarik seluruh pasukan Israel.

Perdana Menteri Benjamin Netanyahu menolak tuntutan tersebut dan mengatakan Israel akan terus berperang sampai mereka menghancurkan kemampuan militer dan pemerintahan Hamas.

Namun ia mendapat tekanan yang semakin besar untuk mencapai kesepakatan dari keluarga para sandera, beberapa di antaranya telah bergabung dalam demonstrasi massal yang menyerukan pemilihan umum dini untuk menggantikannya.

Perundingan gencatan senjata dilanjutkan di Kairo pada hari Minggu, dengan sedikit harapan akan adanya terobosan untuk segera menghentikan serangan brutal Israel.




Viral Siti Aisyah, Gambarkan Ironi Dunia Pendidikan

Sebelumnya

Menteri Perhubungan Layangkan Teguran Keras untuk Garuda Indonesia Terkait Terganggunya Jadwal Keberangkatan Jemaah Haji

Berikutnya

KOMENTAR ANDA

Artikel News