KOMENTAR

ORGANISASI Kesehatan Dunia (WHO) melaporkan wabah penyakit virus Marburg pertama kalinya di negara Equatorial Guinea yang terletak di wilayah Afrika Barat, dengan 9 kematian di Provinsi Kie Ntem (13/2/2023).

Dengan dukungan WHO, otoritas kesehatan Guinea telah mengirim sampel ke laboratorium di Senegal pada 7 Februari. Dari delapan sampel yang diuji, satu orang positif virus Marburg.

Dari 9 kematian akibat Marburg, diperkirakan gejalanya adalah demam, kelelahan, diare, serta muntah berlumur darah.

Investigasi lebih lanjut sedang berlangsung. Tim lanjutan telah dikerahkan di distrik yang terkena dampak untuk melacak kontak, mengisolasi, dan memberikan perawatan medis kepada orang yang menunjukkan gejala penyakit tersebut.

Upaya juga sedang dilakukan untuk meningkatkan tanggap darurat, dengan WHO mengerahkan pakar darurat kesehatan di bidang epidemiologi, manajemen kasus, pencegahan infeksi, laboratorium dan komunikasi risiko untuk mendukung upaya tanggap nasional dan memastikan kolaborasi masyarakat dalam pengendalian wabah.

WHO juga memfasilitasi pengiriman tenda sarung tangan laboratorium untuk pengujian sampel serta satu kit viral haemorrhagic fever yang mencakup alat pelindung diri yang dapat digunakan oleh 500 petugas kesehatan.

“Marburg sangat menular. Berkat tindakan cepat dan tegas oleh otoritas Guinea dalam mengonfirmasi penyakit tersebut, tanggap darurat dapat dilakukan dengan cepat sehingga kami bisa menyelamatkan nyawa dan menghentikan virus sesegera mungkin, ”kata Dr Matshidiso Moeti, Direktur Regional WHO untuk Afrika.

Apa itu Virus Marburg?

Penyakit virus Marburg adalah penyakit yang sangat mematikan yang menyebabkan demam berdarah, dengan rasio kematian hingga 88%. Itu dalam keluarga yang sama dengan virus yang menyebabkan penyakit virus Ebola.

Penyakit yang disebabkan oleh virus Marburg dimulai secara tiba-tiba, dengan demam tinggi, sakit kepala parah, dan rasa tidak enak badan yang parah. Banyak pasien mengalami gejala hemoragik parah dalam waktu tujuh hari.

Dikutip dari laman resmi WHO Afrika www.afro.who.int, virus ini ditularkan ke manusia dari kelelawar buah dan menyebar di antara manusia melalui kontak langsung dengan cairan tubuh orang yang terinfeksi, maupun permukaan dan bahan.

Selama ini, tidak ada vaksin atau perawatan antivirus yang disetujui untuk mengobati virus Marburg. Namun, perawatan suportif—rehidrasi dengan cairan oral atau intravena—dan pengobatan gejala spesifik, dianggap mampu meningkatkan kelangsungan hidup.

Berbagai metode perawatan potensial, termasuk produk darah, terapi imun dan terapi obat, serta calon vaksin dengan data fase 1 sedang dievaluasi oleh para ahli.




Bahaya Pewarna Sulam Alis Sebabkan Mata Perempuan Ini Nyaris Buta

Sebelumnya

Miris, Indonesia Ranking Keempat Dunia Konten Porno Anak

Berikutnya

KOMENTAR ANDA

Artikel News