post image
Ketanji Brown Jackson dilantik sebagai hakim Mahkamah Agung AS
KOMENTAR

JANJI  Presiden Amerika Serikat Joe Biden untuk membawa lebih banyak perempuan dan minoritas dengan latar belakang yang lebih luas ke pengadilan federal, dibuktikan dengan dilantiknya Ketanji Brown Jackson sebagai hakim Mahkamah Agung pada Kamis (30/6) waktu setempat.

Jackson, yang saat ini berusia 51 tahun,  menggantikan posisi lama yang ditinggalkan hakim liberal Stephen Breyer yang berusia 83 tahun, anggota tertua pengadilan yang secara resmi pensiun pada Kamis.

Dalam sebuah pernyataan, Presiden Joe Biden berterima kasih kepada Breyer atas pengabdiannya dan memberi selamat kepada penggantinya, untuk menjadi "Justice Jackson."

"Sumpah bersejarahnya hari ini merupakan langkah maju yang mendalam bagi bangsa kita, untuk semua gadis muda kulit hitam yang sekarang melihat diri mereka tercermin di pengadilan tertinggi kita, dan untuk kita semua sebagai orang Amerika," kata Biden, seperti dikutip dari BBC.

Biden menggambarkan Jackson sebagai kolega dengan kecerdasan kelas dunia. Jackson memiliki temperamen bermartabat yang diharapkan rakyat Amerika, katanya.

Ketua Hakim John Roberts mengatakan pada upacara pelantikan yang berlangsung Kamis (30/6) bahwa ia senang menyambut hari itu dengan melantik sosok wanita kulit hitam di pengadilan federal. 

"Atas nama semua anggota pengadilan, saya senang menyambut Hakim Jackson," katanya. 

Peradilan AS sedang sedang mendapat sorotan dalam beberapa pekan setelah keputusan aborsi. Jajak pendapat Reuters/Ipsos minggu ini bahkan menunjukkan bahwa 57 persen orang Amerika memiliki pandangan negatif terhadap pengadilan.

Jackson adalah hakim ke-116, wanita keenam dan orang kulit hitam ketiga yang menjabat di Mahkamah Agung sejak didirikan pada tahun 1789.

Biden menunjuk Jackson tahun lalu ke Pengadilan Banding AS untuk Distrik Sirkuit Columbia setelah dia menghabiskan delapan tahun sebagai hakim distrik federal. 

Senat mengkonfirmasi Jackson dengan suara 53-47 pada 7 April, di mana ada tiga anggota Partai Republik yang bergabung dengan Demokrat untuk mendukungnya.

Penunjukan Jackson tidak menggeser keseimbangan ideologis pengadilan.

"Dibutuhkan 232 tahun dan 115 janji sebelumnya bagi seorang wanita kulit hitam untuk dipilih untuk melayani di Mahkamah Agung Amerika Serikat," kata Jackson pada acara 8 April untuk merayakan pengukuhannya. 

"Tapi kita berhasil, kita berhasil. Kita semua!" ujarnya.

Penunjukan Jackson memenuhi janji yang dibuat Biden selama kampanye presiden 2020 untuk menunjuk seorang wanita kulit hitam ke Mahkamah Agung. Dengan masuknya Jackson, Mahkamah Agung untuk pertama kalinya memiliki empat wanita di bangku cadangan.

Pendahulu Jackson, Breyer, mengumumkan rencananya untuk pensiun pada Januari, setelah menjabat sejak ditunjuk oleh Presiden Demokrat Bill Clinton pada tahun 1994. Jackson menjabat sebagai juru tulis untuk Breyer di awal karir hukumnya.

 




Dan Luka Anak-anak Gaza pun kembali Terkoyak...

Sebelumnya

Bank Indonesia Luncurkan 7 Uang Rupiah Kertas Tahun Emisi 2022, Lebih Mudah Dikenali & Lebih Sulit Dipalsukan

Berikutnya

KOMENTAR ANDA

Artikel News