post image
Francoise Brie/ Net
KOMENTAR

PENGUNCIAN kedua yang dilakukan pemerintah Prancis membuka kembali ingatan pada meningkatnya kasus kekerasan dalam rumah tangga pada saat negara itu melalukan kuncian pertama pada awal pandemi.

Sejak Jumat (30/10) Prancis telah mengambil langkah untuk melakukan kembali penguncian selama empat minggu sebagai upaya untuk membendung kebangkitan virus corona. Sejak saat itu kelompok hak-hak perempuan segera membunyikan alarm, menunjuk pada lonjakan kasus kekerasan dalam rumah tangga yang dilaporkan selama penguncian pertama negara itu, yang terjadi mulai 17 Maret hingga 11 Mei.

Selama penguncian Covid-19 pertama di musim semi, Prancis mengalami peningkatan tajam dalam kasus kekerasan dalam rumah tangga. Saat ini, ketakutan itu kembali di saat 67 juta negara memasuki penguncian kedua.

Dengan kekhawatiran yang meningkat itu, kelompok hak asasi manusia setempat telah mulai menerapkan sejumlah langkah keamanan untuk mencoba membantu para korban.

“Kami melihat perempuan yang keluar dari periode itu sangat rusak. Penguncian meningkatkan ketegangan [di rumah] dan menyebabkan tindakan kekerasan yang serius," kata Francoise Brie, kepala Federasi Nasional Solidaritas untuk Wanita ( FNSF ) Prancis, seperti dikutip dari AFP, Senin (2/11).

“Sayangnya kami perkirakan jenis kekerasan ini akan meningkat lagi. Jadi kami mengembangkan pengalaman kami dari musim semi ini dan akan mencoba menyesuaikan tindakan perlindungan jika penguncian diperpanjang," lanjutnya.

Ketika gelombang pertama Covid-19 berkecamuk di seluruh Eropa dan mengakibatkan penguncian di beberapa negara, Organisasi Kesehatan Dunia mencatat lonjakan sebanyak 60 persen dalam panggilan ke hotline kekerasan dalam rumah tangga Eropa.

Di Prancis, jumlah panggilan membengkak menjadi 44.235 selama dua bulan penguncian musim semi di negara itu. Dibandingkan dengan 96.000 panggilan selama setahun penuh di 2019, penghitungan penguncian menunjukkan peningkatan hampir 30 persen. Setelah penguncian pertama selesai, jumlah kasus yang dilaporkan di Prancis turun kembali ke tingkat yang lebih umum.

Brie mengatakan bahwa berkat fakta bahwa pembatasan penguncian kedua, yang mulai berlaku pada tanggal 30 Oktober, telah agak dilonggarkan - baik sekolah maupun organisasi bantuan akan tetap buka kali ini - wanita “tidak perlu ragu untuk meninggalkan rumah mereka jika mereka dalam bahaya, untuk menelepon 3919 atau meminta bantuan ,” mencatat bahwa "meskipun kita tidak di lockdown penuh, ini bukanlah periode yang mudah bagi perempuan."

Pada hari Jumat (30/10), kelompok hak perempuan bertemu dengan Menteri Prancis untuk Kesetaraan Gender Elisabeth Moreno. Pertemuan tersebut untuk membahas langkah-langkah yang diambil untuk melindungi korban kekerasan dalam rumah tangga selama penguncian saat ini.

Wanita yang melarikan diri dari situasi kekerasan tidak akan diminta untuk membawa formulir yang ditandatangani sebelum meninggalkan rumah mereka, dan pusat dukungan sementara akan tersedia di pusat perbelanjaan dan di lebih dari 20.000 apotek Prancis. Dalam jangka panjang, pemerintah telah berjanji untuk menjadikan "pusat peringatan apotek" ini permanen.

Petugas polisi dan profesional kesehatan juga akan diberikan pedoman untuk membantu “mengidentifikasi dan membantu korban kekerasan dalam rumah tangga”. Dan batas waktu untuk aborsi medis akan diperpanjang hingga mencakup kehamilan hingga sembilan minggu, dua minggu lebih lama dari biasanya.

Brie juga menggarisbawahi kebutuhan pemerintah untuk membantu mendanai tanggap darurat negara dan layanan hukum.

Close X

Bukan Basa-Basi Biasa

Sebelumnya

Ternyata Tanaman Juga Senang Diajak Ngobrol Loh, Bahkan Bisa Ngambek Juga

Berikutnya

KOMENTAR ANDA

Artikel Farah Women