Tak hanya memakan korban jiwa, serangan Israel juga merusak lingkungan/Dawn
Tak hanya memakan korban jiwa, serangan Israel juga merusak lingkungan/Dawn
KOMENTAR

DAMPAK lingkungan memperburuk jumlah kematian dan cedera yang secara langsung disebabkan oleh perang, namun jumlah kematian akibat lingkungan akan terus berlanjut selama beberapa dekade karena penyakit pernapasan, penyakit kardiovaskular, dan kanker yang disebabkan oleh paparan polusi tingkat tinggi.

Dilansir TRT World, permasalahan lingkungan hidup yang diakibatkan oleh perang sangatlah beragam dan meresahkan. Observatorium Konflik dan Lingkungan menyusun daftarnya dalam laporan tahun 2020: puing-puing akibat penggunaan bom dan penghancuran bangunan memenuhi paru-paru, kendaraan militer memenuhi udara dengan asap, logam dari amunisi bekas merembes ke dalam tanah, dan sampah memenuhi lanskap.

Bahayanya sangat besar bagi hewan dan juga manusia: studi konflik pada tahun 2009 dari tahun 1950 hingga 2000 mengamati bahwa 80 persen terjadi di pusat keanekaragaman hayati, sementara studi tahun 2018 tentang perang dari tahun 1946 hingga 2010 menemukan korelasi antara konflik dan penurunan keanekaragaman hayati. populasi satwa liar di kawasan lindung.

Israel juga menghadapi tuduhan mengandalkan peluru yang mengandung uranium yang sudah habis, zat radioaktif yang tertinggal di lingkungan dan penggunaannya oleh para ahli dikaitkan dengan kanker dan cacat lahir di zona perang.

Seiring dengan berkembangnya krisis lingkungan di Gaza, hal ini menjadi perhatian yang semakin meningkat di seluruh dunia.

Dawn, surat kabar terkemuka di Pakistan, memuat laporan TRT World, dan para pemerhati lingkungan dari Yordania hingga Amerika Serikat telah menyoroti dampak perang Israel di Gaza.

Dan Hamas, yang ingin memicu kecaman terhadap Israel dan mengalihkan perhatian dari serangannya terhadap warga sipil, menekankan kemungkinan terjadinya dua krisis lingkungan dan kesehatan beberapa hari setelah pemboman Israel dimulai.

Penyebaran senjata kontroversial oleh Israel telah menghasilkan serangkaian berita utama yang merusak: militer Israel telah menggunakan fosfor putih, yang dapat mencemari tanah, air, dan satwa liar.

Dalam perang di Gaza yang lalu, Israel juga menghadapi tuduhan karena mengandalkan peluru yang mengandung uranium, zat radioaktif yang tertinggal di lingkungan dan penggunaannya oleh para ahli dikaitkan dengan penyakit kanker dan cacat lahir di zona perang.

“Penggunaan fosfor putih di Gaza merupakan pelanggaran hukum internasional dan pelanggaran hak asasi manusia Palestina,” kata David R. Boyd, Pelapor Khusus PBB untuk Hak Asasi Manusia dan Lingkungan beberapa waktu lalu.

Meskipun hukum internasional tampaknya hanya berdampak kecil terhadap strategi militer Israel di Gaza atau dampaknya terhadap lingkungan hidup, komunitas internasional kemungkinan besar harus memainkan peran utama dalam membangun kembali wilayah tersebut dan infrastrukturnya untuk perlindungan lingkungan: PBB telah menetapkan biaya rekonstruksi Gaza mencapai miliaran dolar.

Pemberian bantuan kemanusiaan di masa lalu bergantung pada niat baik negara-negara regional seperti Qatar dan Arab Saudi. Namun pemulihan akhir lingkungan hidup mungkin bergantung pada siapa yang memerintah Gaza sehari setelah perang.

Jika Israel berhasil mengusir Hamas dari wilayah tersebut dan kembali melakukan pendudukan militer di Gaza—seperti yang dikhawatirkan oleh beberapa pejabat Barat, degradasi lingkungan di wilayah tersebut mungkin akan semakin cepat terjadi.

Laporan Observatorium Konflik dan Lingkungan mengaitkan pendudukan tersebut dengan kerusakan lingkungan dan runtuhnya infrastruktur lingkungan hidup secara perlahan.

Sebagai studi kasus, para pengamat tidak perlu melihat lebih jauh lagi selain Tepi Barat, tempat pendudukan Israel terus merusak lingkungan ketika Gaza berguncang akibat pemboman Israel.

Apa pun nasib politik Gaza di masa depan, konsekuensi jangka panjang terhadap lingkungan di wilayah tersebut sudah jelas: polusi akibat perang yang telah berlangsung selama berminggu-minggu, yang dihasilkan dari bom pesawat tempur dan barel tank, akan berlangsung bertahun-tahun dan mungkin seumur hidup.




BJB Tawarkan Program Cashback untuk Transaksi Pembelian dan Penjualan Obligasi

Sebelumnya

Mudahnya Memiliki Rumah dengan Kredit Pemilikan Rumah dari BJB

Berikutnya

KOMENTAR ANDA

Baca Juga

Artikel Horizon