post image
Jenderal AS Ann E. Dunwoody, mantan komandan Komando Material AD adalah wanita pertama di militer AS yang mencapai pangkat jenderal bintang empat. Dia pensiun setelah 38 tahun mengabdi/ Net
KOMENTAR

TAHUN 2020 menjadi saat-saat yang membanggakan di mana para perempuan Amerika memainkan peran yang semakin penting di semua cabang militer AS.

Pada bulan Juli, seorang prajurit Garda Nasional menjadi wanita pertama yang menyelesaikan kursus pelatihan operasi khusus dan sejak itu bergabung dengan tim operasional yang memungkinkan pencabutan larangan tempur pada 2015.

Dia juga lulusan perempuan pertama dari Kursus Kualifikasi Pasukan Khusus modern. Dia akan bergabung dengan Baret Hijau, sebuah unit Angkatan Darat elit dengan pelatihan khusus yang bertanggung jawab atas misi luar negeri yang sensitif.

"Militer adalah meritokrasi sejati," tulis Lori Robinson, pensiunan jenderal Angkatan Udara, dalam laporan untuk Brookings Institution. "Kita semua memulai di lapangan yang sama dengan sumpah yang sama."

Robinson adalah wanita pertama yang memimpin komando tempur dan instruktur wanita pertama di Sekolah Senjata Tempur Angkatan Udara AS. Dia menjabat sebagai komandan Komando Utara AS dan Komando Pertahanan Ruang Angkasa Amerika Utara selama krisis Korea Utara tahun 2017.

“Militer saat ini jauh lebih terintegrasi di sepanjang garis gender daripada sebelumnya,” katanya. Wanita tidak lagi dikecualikan dari semua jenis misi tempur.

Jenderal Angkatan Darat Ann Dunwoody menjadi jenderal bintang empat wanita pertama pada tahun 2008. Lima wanita lainnya telah mendapatkan pangkat itu.

“Dapat melihat wanita lulus [dari] sekolah Ranger atau [lulus dari] infanteri dasar dan menjadi sukses adalah hal yang luar biasa, dan saya kagum dengan apa yang saya lihat dari pencapaian perempuan di Angkatan Darat," kata Sersan Mayor Angkatan Darat AS Tres Bien Adams, yang terakhir menjabat sebagai pemimpin senior untuk Komando Kesehatan Gigi Eropa, dalam pidatonya tentang Hari Kesetaraan Wanita.

Selama Perang Dunia I, sekitar 22.000 wanita bertugas di Angkatan Darat dan Angkatan Laut sebagai perawat dan staf pendukung, dengan sebelas ribu wanita lainnya mendaftar di Angkatan Laut sebagai stenograf, juru tulis, operator radio, pembawa pesan, pengemudi truk, pekerja persenjataan, mekanik dan kriptografer.

Selama Perang Dunia II, tiga 350 ribu wanita bertugas di Korps Angkatan Darat Wanita dan Women Accepted for Volunteer Emergency Service (WAVES) Angkatan Laut.

Jumlah perempuan di Angkatan Udara dan Angkatan Laut saat ini hampir lima kali lebih banyak daripada di tahun 1970-an, sementara rekrutan Angkatan Darat perempuan meningkat tiga kali lipat selama periode yang sama.

"Militer benar-benar mewujudkan prinsip kerja yang setara dengan upah untuk pekerjaan yang sama," tulis Kolonel Korps Marinir Amy Ebitz dalam sebuah esai untuk Brookings Institution. “Terlepas dari jenis kelamin Anda, gaji Anda akan setara dengan orang lain dengan waktu yang sama dalam pelayanan dan kualifikasi.”

Presiden Harry Truman menandatangani Undang-Undang Integrasi Angkatan Bersenjata Wanita pada 12 Juni 1948. Undang-undang tersebut memungkinkan wanita menjadi anggota penuh angkatan bersenjata, tidak hanya pada saat perang.

Namun, Pasal 502 dari undang-undang tersebut membatasi layanan mereka dengan mengecualikan mereka dari pesawat dan kapal Angkatan Laut yang mungkin terlibat dalam pertempuran. Baru pada tahun 2015 wanita dapat melayani di semua aspek, termasuk peran tempur.

Sersan Mayor Tres Bien Adams mengatakan dia terinspirasi oleh tentara lain, Sersan Mayor Tabitha Gavia, yang baru-baru ini menjabat sebagai sersan mayor untuk Komando Perekrutan Angkatan Darat AS.

“Jika Anda bisa memimpikannya, jika Anda ingin melakukannya, kejarlah,” kata Adams. "Anda akan kagum dengan apa yang dapat Anda raih." (F)

 

Close X

Pras: Jangan Piknik Dan Mudik Dulu Sebelum Ada Vaksin Dan Pandemi Berakhir

Sebelumnya

Curhatan Pangeran Harry: Hidup Bersama Meghan Membuatku Sadar Akan Bias Rasial

Berikutnya

KOMENTAR ANDA

Artikel Farah News